Tidak dapat menahan sakit ini Ibu Rohingya mencari anak lelaki
Tidak dapat menahan sakit ini Ibu Rohingya mencari anak lelaki

‘Tidak dapat menahan sakit ini’: Ibu Rohingya mencari anak lelaki setelah kem pelarian terbakar

BALUKHALI REFUGEE CAMP, Bangladesh (Reuters) – Setelah kehilangan suami, dua anak lelaki dan kediamannya, Noor Banu menyangka dia telah melihat yang paling teruk dalam hidupnya.

Dia melakukan perjalanan berbahaya dari kampungnya di Negara Bagian Rakhine Myanmar ke kem pelarian di Bangladesh pada tahun 2017, tanpa apa-apa kecuali empat anaknya yang masih hidup.

Sekarang dia takut dia kehilangan seorang lagi anak lelaki akibat kebakaran besar yang merobek kem Cox’s Bazar, mengurangkan tempat perlindungan terpal dan buluh menjadi abu. Lebih daripada 300 pelarian hilang. Mohammed Karim yang berusia sebelas tahun adalah antara mereka.

“Saya tidak dapat menahan rasa sakit ini lagi,” kata Banu, terisak ketika dia bercakap dengan Reuters di sebuah tempat perlindungan sementara pada hari Jumaat.

“Saya percaya Karim sudah mati, dan saya mungkin tidak dapat mengenal pasti mayatnya.”

Muslim Rohingya yang berusia 32 tahun telah melihat dua anak lelaki mati akibat kebakaran.

Pada tahun 2016, ketika tentera Myanmar masuk ke kampung-kampung Rohingya sebagai tindak balas terhadap serangan pemberontak yang diselaraskan ke atas pos keselamatan, Banu mengatakan rumahnya dibakar di Pawet Chaung, membunuh dua anak lelaki itu – satu berusia hampir satu tahun, dan tujuh yang lain.

“Rumah saya dibakar di depan mata saya,” katanya. “Saya tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyelamatkan anak-anak saya dari api.”

Anak-anak lelakinya masih mengalami kesan terbakar dari api.

Banu adalah antara ratusan ribu Muslim Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar pada tahun 2017 berikutan operasi tentera yang disebut oleh PBB sebagai “buku teks contoh pembersihan etnik”.

Myanmar menafikan tuduhan itu dan mengatakan pihaknya melakukan operasi pemberontakan yang sah terhadap pemberontak Rohingya.

MENCARI

Banu adalah salah satu daripada sekitar sejuta pelarian Rohingya yang tinggal di kem. Myanmar menafikan kebanyakan kewarganegaraan Rohingya dan menganggap mereka adalah penyekat dari Bangladesh walaupun mereka telah tinggal di Myanmar selama beberapa dekad.

Dia – seperti banyak orang lain – tiba dengan trauma keganasan di rumah. Suaminya hilang pada tahun 2015, dan dia mengatakan bahawa dia kemudian mengetahui bahawa dia telah ditangkap dan berada di penjara – dia tidak tahu dengan tuduhan apa. Sejak itu dia tidak mendapat khabar darinya.

Keluarga tinggal di tempat perlindungan yang dekat dengan saudara-mara dan terselamat dengan bantuan makanan.

Kanak-kanak lelaki mula bersekolah di sekolah agama di perkhemahan. Perlahan-lahan, mereka belajar membina kehidupan dari runtuhan.

Pada hari Isnin, Banu mengatakan dia baru selesai makan siang ketika mendengar orang menjerit dan bergegas keluar dari pondoknya. Empat anak lelakinya, yang berada di madrasah, berlari ke arahnya, dan di belakang mereka, api marak dari tempat perlindungan.

“Anak-anak saya bergegas pulang untuk membawa saya pergi,” katanya.

Dia meraih anak bongsunya dan berlari, tetapi ketika orang bergegas dari api, Banu mengatakan dia terpisah dari anak-anaknya yang lain.

Petang itu, dua daripada kanak-kanak lelaki berjaya menghubunginya dengan membuat panggilan melalui telefon pelarian lain. Empat hari kemudian, tidak ada kabar dari Karim.

Reruntuhan sejumlah pondok hangus dapat dilihat di kem-kem berbukit. Kira-kira 45,000 pelarian telah dipindahkan, menurut PBB. Sebilangan pelarian sedang berusaha untuk membina semula khemah mereka, yang lain mencari saudara mereka. Sebelas orang setakat ini disahkan meninggal dunia.

Banu telah menghubungi agensi bantuan di kem untuk mencari pertolongan dalam mencari Karim, tetapi harapannya semakin pudar.

“Anak saya tahu perkhemahan dengan sangat baik,” katanya. “Jika dia masih hidup, dia akan kembali kepadaku sekarang.”

Untuk esei foto, klik di https://reut.rs/3fgwtAh

(Pelaporan oleh Ruma Paul; Pelaporan tambahan oleh Mohammad Hossain; Penulisan oleh Zeba Siddiqui; Penyuntingan oleh Alison Williams)

Sila Baca Juga

Bagaimana kita tidak boleh tegang Jangkitan coronavirus di Turki melambung

‘Bagaimana kita tidak boleh tegang?’ Jangkitan coronavirus di Turki melambung tinggi

ISTANBUL / ANKARA (Reuters) – Huruf merah yang bergulir di bahagian depan bas Fikret Oluk …

%d bloggers like this: