Tidak melupakan impian Olimpik mereka
Tidak melupakan impian Olimpik mereka

Tidak melupakan impian Olimpik mereka

ADA banyak alasan yang menggembirakan dan menggembirakan untuk menantikan perayaan Krismas dan menduduki senarai teratas bagi kebanyakan orang adalah peluang untuk meraikan bersama keluarga dan rakan-rakan.

Bagi sebilangan atlet kebangsaan kita, bagaimanapun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, terutama dengan perintah pandemik dan kawalan pergerakan Covid-19.

Walaupun pernah melewatkan perayaan dengan keluarga dan rakannya sebelum ini, kekecewaan untuk melewatkan Krismas tidak menjadi lebih mudah bagi penyelam negara Pandelela Rinong.

“Saya selalu berusaha sebaik mungkin untuk pulang walaupun hanya untuk dua hari,” kata orang Sarawak itu, yang terakhir kali melihat keluarganya pada bulan Jun.

Walaupun Pandelela pulang ke rumah, dia harus menjalani karantina selama 10 hari di Kuching sebelum dibenarkan pergi ke Batu Kawa tempat keluarganya tinggal, yang bermaksud dia pasti akan ketinggalan dalam perayaan itu.

Pandelela adalah salah satu daripada ratusan atlet kebangsaan yang kini diasingkan di Majlis Sukan Negara di Bukit Jalil untuk meminimumkan pendedahan mereka terhadap coronavirus

Dia mengundurkan diri untuk menghabiskan Krismas jauh dari rumah untuk melindungi kesihatannya.

Tahun ini, Pandelela hanya dapat mengenangkan masa-masa yang baik yang diluangkan bersama keluarga dan rakan-rakan di rumah semasa perayaan Krismas yang lalu.

“Sekiranya saya pulang lebih awal, keluarga saya biasanya akan mengadakan majlis doa dan doa sebelum menyambut Hari Krismas dengan saudara-mara.

“Kami akan pergi ke gereja untuk beramai-ramai pada Hari Krismas dan pada hari-hari berikutnya, kami akan menghabiskan masa yang berkualiti antara satu sama lain dan mengunjungi rakan dan saudara.

“Kami juga akan mengadakan barbeku dan karaoke malam di rumah atau makan malam makanan laut di luar,” kata Pandelela ketika menceritakan tradisi tahunan keluarganya dalam meraikan majlis itu.

Sambil tidak berkomunikasi dengan keluarga dan rakan dan menikmati sambal petai buatan sendiri kegemarannya, Pandelela telah menikmati perayaan dengan cara lain.

“Saya makan malam Krismas dengan pasukan menyelam minggu lalu yang dianjurkan oleh Malaysia Swimming, dan juga menyertai koir maya yang dianjurkan oleh Katolik di Home Podcast pada malam yang sama.

“Akan ada lebih banyak perjumpaan maya dalam beberapa hari akan datang kerana wabak itu masih belum berakhir.

“Saya juga akan menghadiri misa Krismas maya yang diadakan oleh Gereja St Francis Xavier di Petaling Jaya di YouTube juga,” katanya.

Rumah untuk KrismasMungkin ini urusan sederhana dalam rumah tangganya, tetapi gimnastik seni kebangsaan Tracie Ang tidak sabar untuk meraikannya dengan begitu gembira ketika kembali ke Batu Berendam, Melaka.

Dia akhirnya dapat bertemu dengan keluarganya setelah menjalani latihan karantina selama empat bulan di Bukit Jalil.

Pada waktu subuh pada Hari Krismas, Ang akan bersedia menyiapkan makanan untuk saudara-mara yang dijemput untuk berkongsi kegembiraan bersama keluarganya.

“Saya diberkati untuk bersama keluarga untuk perayaan Krismas.

“Berada di sekitar orang yang dikasihi, berkongsi tawa dan kegembiraan sangat berharga dan membuat saya bahagia,” katanya.

Pesta besar adalah suatu keharusan mengikut tradisi keluarga, tetapi menjadi atlet yang berdisiplin pasti membantu Ang membuat pilihan yang tepat ketika datang ke makanan.

“Setiap Krismas, makanannya berbeza dan saya menikmati semuanya.

“Selagi diet saya sihat, sedikit pencuci mulut tidak akan mempengaruhi saya,” katanya, sambil menambah bahawa walaupun dia sedang berehat, latihan di rumah akan diteruskan.

“Mengambil cuti beberapa hari dari latihan juga bagus untuk mengisi semula diri saya dan memberi saya dorongan,” tambahnya.

Walaupun gembira berada di Melaka, Ang akan kehilangan adiknya yang akan tinggal di Singapura kerana cuti terhad.

“Saya mempunyai empat adik-beradik dan biasanya ada satu atau dua yang hilang semasa Krismas kerana bekerja kerana mereka tidak dapat cuti,” katanya.

Kekal cergas

Walaupun mungkin merupakan rehat rasmi bagi atlet, Pandelela dan Ang akan tetap fokus untuk mengekalkan kecergasan mereka.

Ini adalah tahun yang pahit bagi Pandelela, pemenang pingat Olimpik dua kali, yang ingin Krismas diperbaharui dengan kesihatan yang baik dan memiliki 2021 produktif.

“Wabak ini menyebabkan acara sukan dibatalkan atau ditunda hingga tahun depan.

“Ini bukan tahun yang produktif tetapi saya menganggapnya sebagai berkah yang menyamar kerana saya sering berada di sini di Malaysia dan bertemu dengan orang yang dikasihi.

“Ini juga memberi saya kesempatan untuk merehatkan badan saya setelah jadual yang sibuk selama ini,” kata Pandelela.

Bagi Ang, 27, yang memulakan kariernya sebagai pesenam kebangsaan pada usia 12 tahun di Sukan SEA 2005, harapan Krismasnya adalah untuk berkat yang berlanjutan.

“Pandemik ini membuat saya lebih bersyukur untuk semua perkara, walaupun rancangan saya untuk tahun ini tidak berjaya.”

Ang masih berharap dapat mencapai impiannya untuk mewakili negara di Olimpik walaupun wabak itu mengganggu acara kelayakan, yang sepatutnya diadakan tahun ini.

“Saya percaya ini telah menguatkan saya secara rohani untuk melihat lebih banyak kemungkinan dalam diri saya dan menerima peluang yang ada,” katanya.

Sila Baca Juga

Ketatkan SOP pada sumber jangkitan

‘Ketatkan SOP pada sumber jangkitan’

PETALING JAYA: Dalam waktu hanya satu minggu dari 17 Januari, negara mencatat 28.706 kes Covid-19 …

%d bloggers like this: