Tiga anak kapal hilang setelah kapal tunda terbalik dua yang
Tiga anak kapal hilang setelah kapal tunda terbalik dua yang

Tiga anak kapal hilang setelah kapal tunda terbalik, dua yang lain diselamatkan

SANDAKAN: Tiga anak kapal kapal tunda hilang setelah kapal mereka terbalik di perairan berombak di luar Sandakan di pantai timur Sabah.

Anak kapal keempat kapal tunda berjaya menyelamatkan diri dengan berenang ke pantai berdekatan berikutan kejadian yang berlaku di perairan sekitar muara sungai Kuala Kinabatangan dekat Sandakan pada kira-kira jam 4 pagi pada hari Rabu (13 Jan).

Pengarah Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) Sandakan Kapt Zaiunuddin Mohd Zuki mengatakan bahawa operasi mencari dan menyelamat segera dilancarkan setelah pemilik kapal tunda memberi amaran kepada Maritime Rescue Sub Center (MRSC) Kota Kinabalu pada jam 4 petang Rabu.

Dia mengatakan kapal tunda yang didaftarkan sebagai Pemenang Pernah menarik tongkang kosong (Ever Eternity) ketika mereka terperangkap di laut bergelora dan cuaca buruk sebelum kapal itu nampaknya terbalik.

Kapt Zainudin berkata jurutera kapal tunda Asman Mohamad, 31, berenang dengan selamat sementara tiga yang lain – kapten Mohamad Mal, 49, dan anak kapal Mohd Hafiz Isyra Nagrah, 22, dan Azlan Hassan, 23, masih belum berada.

Orang kelima yang merupakan anak kapal di tongkang Ever Eternity – Roslie Antala, 48 – ditemui selamat di sepanjang pesisir muara sungai Kinabatangan. Tongkang itu melayang dari kapal tunda setelah kabelnya terputus.

“Berdasarkan maklumat yang diberikan oleh Asman, kami diberitahu bahawa dia dibuang dari kapal tunda dalam cuaca buruk dan dia berjaya berenang di pantai terdekat.

“Namun, Asman percaya bahawa tiga yang lain terperangkap di dalam kapal,” kata Kapt Zainuddin, sambil menambah bahawa ia gelap ketika kejadian itu berlaku dan Azman tidak dapat melihat apa yang berlaku pada kapal tunda itu.

Percubaan untuk melakukan komunikasi radio dengan kapal tunda juga gagal, kata Kapt Zainuddin, sambil menambah bahawa mereka percaya kapal itu telah terbalik.

Katanya, sembilan kapal dari APMM, polis marin, tentera laut dan Jabatan Bomba dan Penyelamat dikerahkan untuk melakukan pencarian di kawasan seluas 211 batu nautika persegi.

Dia mendesak masyarakat maritim di daerah yang mempunyai tanda-tanda kapal tunda atau tiga yang hilang untuk segera memberitahu pusat operasi Maritim Sandakan di talian 089-229504 atau MERS 999.

Sila Baca Juga

FMM memberitahu para anggota untuk mengetatkan SOP di tempat kerja

FMM memberitahu para anggota untuk mengetatkan SOP di tempat kerja, tempat pekerja untuk membantu memerangi Covid-19

KUALA LUMPUR: Industri mesti memainkan peranan mereka untuk mengetatkan prosedur operasi standard (SOP) yang ada …

%d bloggers like this: