Tradisi tahun baru Parsi yang unik dipamerkan
Tradisi tahun baru Parsi yang unik dipamerkan

Tradisi tahun baru Parsi yang unik dipamerkan

Tetamu MALAYSIA dan Iran menyambut tahun baru Parsi di Nowruz dengan penerokaan makanan, seni dan budayanya.

Bersempena dengan festival itu, yang juga menandakan hari pertama musim bunga, Kedutaan Iran di Kuala Lumpur mengadakan pameran seni dan pertukaran budaya di Pusat Kebudayaannya di Jalan Ampang Hilir.

Pameran itu memperlihatkan kraftangan Parsi, karya seni, permaidani dan permaidani berwarna-warni serta batik oleh seniman Iran yang tinggal di Malaysia.

Duta Besar Iran untuk Malaysia Ali Asghar Mohammadi mengatakan pameran itu adalah salah satu program yang dirancang untuk tahun ini untuk membantu meningkatkan industri pelancongan.

“Acara ini adalah bentuk diplomasi budaya untuk mengingatkan kita akan masa baik kedua negara kita dan untuk menantikan usaha yang lebih menarik di masa depan,” katanya.

Ali Ashghar mengatakan bahawa sementara pelancongan antara kedua-dua negara terjejas teruk oleh wabak Covid-19, dia yakin industri ini akan bangkit kembali.

“Pada tahun 2018 dan 2019, kami melihat jumlah pelancong ke Iran meningkat tetapi ini telah berhenti sejak tahun lalu.

“Ketika program vaksinasi diluncurkan di seluruh dunia, kami berharap dapat melihat lebih banyak larangan dicabut dan pelancong dapat mengunjungi kedua-dua negara,” tambahnya.

Chef Wan diberi penerangan mengenai penyediaan kambing panggang tradisional.

Sebagai sebahagian daripada perayaan tersebut, para tamu disajikan dengan hidangan masakan Parsi yang mewah yang merangkumi pelbagai rebusan, ayam panggang dan kebab domba.

Mereka juga mengalami tradisi tahun baru dengan pertunjukan susunan Haft-Seen, yang mesti dimiliki selama musim perayaan.

Susunan tradisional menampilkan penyebaran meja khas yang disebut sofreh dengan tujuh item sehari-hari yang dimulai dengan huruf “S”.

Setiap item adalah simbolik dan mempunyai makna mendalam untuk memulakan tahun dengan nasib baik.

Menyoroti pentingnya makanan dalam sektor pelancongan, Ali Asghar mengatakan makanan selalu menjadi komponen utama pelancongan dan faktor penarik penting bagi pelancong.

“Makanan adalah pintu masuk ke budaya dan tradisi lain melalui rasa dan seluruh pengalaman.

“Ini benar-benar meninggalkan kesan abadi tentang budaya seseorang dan bahkan negara.

“Berkat akses mudah ke Internet, pelancong hari ini lebih berpengetahuan dan lebih berbudaya; oleh itu mereka selalu mencari pengalaman baru yang unik dan luar biasa, ”tambahnya.

Sementara itu, saintis pemuliharaan dan seniman tekstil Prof Madya Dr Mandana Barkeshli menyatakan bahawa terdapat peningkatan penghargaan untuk karya seni Iran dan Parsi di seluruh dunia.

“Seni Parsi mempunyai sejarah lebih dari 3.000 tahun, dipengaruhi oleh banyak budaya. Variasi motif dan teknik ini membuatnya menarik bagi banyak orang, ”katanya.

Antara tetamu yang hadir di majlis itu ialah chef selebriti Malaysia, Datuk Redzuawan Ismail, yang lebih dikenali sebagai Chef Wan, Setiausaha Bahagian Bahagian Kebudayaan (Pelancongan) Kementerian Pelancongan, Kesenian dan Kebudayaan, Dr Tan Awang Besar dan penasihat budaya Pusat Kebudayaan Iran, Mohammad Oraee Karimi.

Sila Baca Juga

Covid 19 Kekebalan kawanan mungkin tidak diperlukan untuk PRU15 kata Khairy

Covid-19: Kekebalan kawanan mungkin tidak diperlukan untuk PRU15, kata Khairy

PETALING JAYA: Mencapai kekebalan kelompok mungkin tidak perlu bagi negara itu untuk mengadakan pilihan raya …

%d bloggers like this: