Trump mungkin berpaling ke Giuliani sekali lagi untuk mempertahankan diri
Trump mungkin berpaling ke Giuliani sekali lagi untuk mempertahankan diri

Trump mungkin berpaling ke Giuliani sekali lagi untuk mempertahankan diri dari pendakwaan

(Reuters) – Presiden Donald Trump mungkin berpaling kepada Rudy Giuliani untuk membelanya dari kemungkinan pemalsuan atas peranannya dalam pengepungan ganas Capitol AS minggu lalu, menurut dua orang yang mengetahui perkara itu.

Salah satu sumbernya, seorang penasihat luar untuk Gedung Putih, mengatakan Giuliani diharapkan dapat memainkan peranan utama dalam setiap usaha pemaknaan. Sumber lain yang mengetahui situasi itu mengatakan Giuliani, seorang peguam peribadi presiden, kemungkinan akan memberikan jenis representasi yang diinginkan Trump.

Giuliani, 76, memimpin pasukan undang-undang yang berusaha tidak berjaya mengatasi kekalahan pilihan raya Trump. Ia gagal mengemukakan bukti penipuan yang ketara dan kehilangan puluhan kes mahkamah di negara-negara pertempuran utama dan di Mahkamah Agung sebelum kemenangan Presiden terpilih Joe Biden disahkan.

Reputasi Giuliani sendiri hancur semasa kempen undang-undang yang sering huru-hara. Dalam satu persidangan berita, pewarna coklat menetes ke wajahnya ketika dia mengemukakan tuntutan palsu mengenai penipuan pilihan raya, dan dia diejek kerana acara lain diadakan di tempat letak kereta syarikat landskap Pennsylvania di sebelah sebuah kedai seks.

Bekas walikota New York City itu tidak menanggapi permintaan untuk memberikan komentar mengenai perannya dalam kemungkinan percakapan pendakwaan, dan Gedung Putih menolak untuk memberikan komen.

Anggota Dewan Perwakilan Demokrat dijangka memperkenalkan artikel pemaknaan minggu ini, menuduh Trump menghasut sekumpulan penyokongnya untuk menyerang Capitol AS pada Rabu lalu.

Sekiranya Dewan memilih untuk mendakwa Trump, dia kemudian akan menghadapi perbicaraan di Senat. Walaupun undi DPR dapat dilakukan dengan cepat, Pemimpin Majoriti Senat Mitch McConnell telah mengusulkan bahawa tidak akan ada perbicaraan Senat hingga setelah Trump meninggalkan pejabat.

House Majority Whip James Clyburn juga mengatakan di CNN bahawa penggubal undang-undang mungkin menunggu untuk menghantar artikel pendakwaan ke Senat AS untuk perbicaraan untuk memberi masa Kongres untuk meluluskan calon Kabinet Biden dan item agenda lain.

Pilihan peguam Trump untuk membelanya mungkin terhad.

Dia menghadapi masalah untuk menarik bakat legal terkemuka sejak siasatan mantan Penasihat Khas Robert Mueller mengenai campur tangan Rusia dalam pilihan raya presiden 2016, dan kecaman yang meluas terhadap keganasan di Capitol dapat mencegah orang lain untuk mendaftar.

Peguam Gedung Putih Pat Cipollone membantu memimpin pasukan pertahanan semasa perbicaraan pemecatan tahun lalu, ketika Trump dituduh menyalahgunakan kuasanya dengan meminta pemerintah Ukraine untuk mengumumkan siasatan untuk mendiskreditkan Biden, saingan politik Demokratnya.

Tetapi Cipollone mempertimbangkan untuk mengundurkan diri minggu lalu setelah pengepungan di Capitol, menurut satu sumber, dan dia dan peguam Gedung Putih yang lain akan keluar dari pekerjaan mereka pula ketika Trump meninggalkan pejabat pada 20 Januari.

Peguam peribadi lama untuk Trump seperti Jay Sekulow tidak dijangka membela presiden, kata orang yang mengetahui perkara itu, walaupun Sekulow telah terlibat dalam semua perkara, mulai dari siasatan Mueller hingga pendakwaan ke atas Ukraine hingga memerangi pengadilan untuk pengembalian cukai Trump.

Alan Dershowitz, emeritus profesor Undang-Undang Harvard yang berhujah sebagai bagian dari pembelaan dalam perbicaraan pendakwaan Trump tahun lalu, mengatakan kepada Reuters pada hari Jumaat bahawa dia akan merasa terhormat untuk membantu mempertahankan Trump yang diberikan isu Pindaan Pertama, jika diminta.

Tetapi pada hari Ahad, dia mengatakan bahawa dia belum membuat keputusan. Dia juga mengatakan dia tidak menyangka akan ada peran yang berarti bagi seorang pengacara kali ini, dengan penghakiman cepat di Dewan dan kemungkinan tidak diadili di Senat.

Giuliani telah menjadi penyokong Trump yang tidak bersuara sejak pertama kali mencalonkan diri sebagai presiden. Dia menjadi peguam peribadi baginya semasa siasatan Mueller, yang mendapati bahawa Trump menghalang siasatan tetapi berhenti membuat kesimpulan bahawa dia telah melakukan kejahatan.

Tekanan Giuliani sendiri ke atas Ukraina membantu menjatuhkan perbicaraan pemecatan Trump tahun lalu dan dia juga berperanan dalam peristiwa yang membawa kepada keganasan di Capitol, yang menyebabkan kematian lima orang, termasuk seorang pegawai polis.

Pada tunjuk perasaan sebelum rusuhan, Trump mengulangi dakwaan palsu bahawa dia telah memenangi pilihan raya dan menyuruh para penyokong berbaris ke Capitol dan “menghentikan pencurian.” Giuliani juga memberikan pidato di perhimpunan itu, dengan mengatakan, “Mari kita coba dengan pertempuran.”

Sebilangan penggubal undang-undang mengatakan Giuliani harus dilarang.

Peguam lain yang membela Trump dalam pendakwaan awal termasuk Ken Starr, Jane Raskin dan Robert Ray tidak akan mengatakan sama ada mereka akan melakukannya lagi.

Ray, mantan peguam bebas, mengatakan dia melihat menghasut keganasan sebagai teori undang-undang yang dapat dilaksanakan, tetapi pembelaan Trump kemungkinan dia berusaha untuk membuat titik politik, tidak membahayakan siapa pun atau menghasut keganasan.

“Orang yang masuk akal boleh tidak setuju mengenai hal itu,” kata Ray. Tetapi, tambahnya, maju dengan pendakwaan adalah “bukan demi kepentingan negara.”

(Pelaporan oleh Karen Freifeld; pelaporan tambahan oleh Jeff Mason; penyuntingan oleh Diane Craft)

Sila Baca Juga

Australia menutup unit kecemasan hospital kerana kes virus ketika lokap

Australia menutup unit kecemasan hospital kerana kes virus ketika lokap bandar diangkat

SYDNEY (Reuters) – Sebuah jabatan kecemasan hospital di Sydney ditutup setelah seorang pesakit didapati positif …

%d bloggers like this: