Trump mungkin perlu menjawab tuduhan rogol di bawah sumpah
Trump mungkin perlu menjawab tuduhan rogol di bawah sumpah

Trump mungkin perlu menjawab tuduhan rogol di bawah sumpah

(Reuters) – Semasa lawatan di New York City pada bulan Disember, penulis E. Jean Carroll mengatakan bahawa dia pergi berbelanja dengan seorang perunding fesyen untuk mencari “pakaian terbaik” untuk salah satu hari paling penting dalam hidupnya – ketika dia akan duduk di muka -berhadap dengan lelaki yang dituduhnya merogolnya beberapa dekad yang lalu, mantan Presiden Donald Trump.

Penulis dan wartawan berharap hari itu akan tiba tahun ini. Peguamnya berusaha untuk menjatuhkan Trump dalam tuntutan fitnah yang diajukan Carroll terhadap mantan presiden itu pada November 2019 setelah dia menolak tuduhannya bahawa dia memperkosanya di sebuah department store Manhattan pada pertengahan 1990-an. Trump mengatakan bahawa dia tidak pernah mengenali Carroll dan menuduhnya berbohong untuk menjual buku barunya, sambil menambah: “Dia bukan tipeku.”

Dia merancang untuk berada di sana sekiranya Trump digulingkan.

“Saya hidup untuk masa ini untuk masuk ke bilik itu untuk duduk di seberang meja dari dia,” kata Carroll kepada Reuters dalam satu wawancara. “Saya memikirkannya setiap hari.”

Carroll, 77, bekas kolumnis majalah Elle, menuntut ganti rugi yang tidak ditentukan dalam tuntutannya dan penarikan balik kenyataan Trump. Ini adalah salah satu daripada dua kes fitnah yang melibatkan tuduhan salah laku seksual terhadap Trump yang dapat bergerak lebih cepat sekarang setelah dia meninggalkan jawatan presiden. Semasa berada di pejabat, peguam Trump menunda kes tersebut dengan berpendapat bahawa tugas mendesak pejabatnya membuat mustahil untuk menanggapi tuntutan sivil.

“Satu-satunya halangan untuk meneruskan tuntutan sivil adalah dia presiden,” kata Jennifer Rodgers, mantan pendakwa persekutuan dan sekarang sebagai profesor undang-undang klinikal di New York University School of Law.

“Saya rasa akan ada pengertian di antara para hakim bahawa sudah waktunya untuk bergerak maju dalam kes-kes ini,” kata Roberta Kaplan, peguam Carroll.

Seorang peguam Trump dan wakil bekas presiden yang lain tidak menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Trump menghadapi tuntutan fitnah serupa dari Summer Zervos, bekas peserta dalam rancangan televisyen realitinya “The Apprentice.” Pada tahun 2016, Zervos menuduh Trump melakukan kesalahan seksual, mengatakan bahawa dia menciumnya terhadap kehendaknya pada pertemuan 2007 di New York dan kemudian meraba dia di sebuah hotel di California ketika kedua-duanya bertemu untuk membincangkan peluang pekerjaan.

Trump menolak tuduhan itu dan memanggil Zervos sebagai pembohong, mendorongnya untuk menuntut dia kerana fitnah pada tahun 2017, meminta ganti rugi dan penarikan balik. Trump tidak berjaya membatalkan kes itu, dengan alasan bahawa, sebagai presiden, dia kebal dari tuntutan yang diajukan di mahkamah negeri. Peguamnya mengemukakan rayuan ke Mahkamah Rayuan New York, yang masih mempertimbangkan kes tersebut. Zervos mengemukakan usul pada awal Februari meminta mahkamah untuk meneruskan kes itu sekarang kerana Trump tidak lagi menjadi presiden.

Zervos dan Carroll adalah antara lebih daripada dua lusin wanita yang secara terbuka telah menuduh Trump atas kesalahan seksual yang mereka katakan berlaku pada tahun-tahun sebelum dia menjadi presiden. Penuduh lain termasuk bekas model yang mendakwa Trump menyerangnya secara seksual di kejohanan tenis Terbuka AS 1997; bekas peserta pertandingan Miss Universe yang mengatakan Trump meraba dia pada tahun 2006; dan seorang wartawan yang menuduh Trump menciumnya secara paksa tanpa persetujuannya pada tahun 2005 di resort Mar-a-Lago.

Trump telah menolak tuduhan itu dan menyebutnya bermotifkan politik.

Pada bulan September, setelah beberapa percubaan yang tidak berjaya oleh peguam Trump untuk membuat kes Carroll diberhentikan atau ditangguhkan, pegawai-pegawai Jabatan Kehakiman AS di bawah pemerintahannya mengambil langkah yang tidak biasa meminta pemerintah menggantikan Trump sebagai defendan dalam kes tersebut. Peguam Jabatan Kehakiman berpendapat bahawa Trump, seperti pegawai kerajaan biasa, berhak di bawah undang-undang persekutuan untuk mendapat kekebalan daripada tuntutan sivil ketika menjalankan tugasnya. Mereka berpendapat bahawa dia bertindak sebagai presiden ketika dia mengatakan Carroll berbohong.

Pakar undang-undang mengatakan bahawa belum pernah terjadi sebelumnya bagi Jabatan Kehakiman untuk mempertahankan presiden untuk melakukan tindakan sebelum dia memegang jawatan. Ketika Hakim Lewis Kaplan dari Mahkamah Daerah Persekutuan di Manhattan menolak hujah itu, Jabatan Kehakiman mengemukakan rayuan. Mahkamah Rayuan AS untuk Litar Kedua masih belum memutuskannya.

Masih belum dapat dilihat sama ada pegawai Jabatan Kehakiman di bawah Presiden Joe Biden, yang memegang jawatan bulan lalu, akan terus mempertahankan kes tersebut bagi pihak Trump. Rumah Putih dan Jabatan Kehakiman enggan memberikan komen.

Sekiranya mahkamah banding menjatuhkan keputusan Hakim Kaplan, kemungkinan jalan keluar untuk Trump digulingkan oleh peguam Carroll.

DNA LELAKI YANG TIDAK DIKENAL

Peguam Carroll juga mencari sampel DNA dari Trump. Carroll mengatakan bahawa dia masih memiliki gaun yang dipakainya ketika Trump diduga menyerangnya.

“Saya menggantungnya di almari saya,” katanya.

Carroll mengatakan bahawa dia secara rawak melintasi jalan dengan Trump di kedai Bergdorf Goodman pada pertengahan 1990-an. Carroll, yang menjadi tuan rumah rancangan bual bicara TV pada masa itu, mengatakan Trump mengenalinya. Kedua-duanya berbual, katanya. Trump memintanya untuk memilih hadiah untuk wanita yang tidak dikenali, dan akhirnya mereka berakhir di bahagian pakaian dalam. Setelah memintanya untuk mencuba jas badan, Trump menutup pintu di ruang ganti, menyepitnya ke dinding, membuka zip seluarnya dan menyerangnya secara seksual, menurut aduan itu.

Carroll mengatakan bahawa dia memberitahu dua rakannya mengenai serangan yang diduga itu tidak lama setelah ia berlaku, tetapi tidak melaporkan Trump kepada polis, kerana takut ada pembalasan daripada ahli perniagaan yang kaya dan berhubung itu. Beberapa dekad kemudian, Carroll menerbitkan kisahnya dalam artikel majalah New York pada bulan Jun 2019, yang diadaptasi dari buku baru, “Untuk Apa Kita Perlu Lelaki? Cadangan Sederhana. ”

Dia mengatakan bahawa dia terinspirasi untuk menceritakan kejadian tersebut oleh gerakan #MeToo, yang memberi semangat kepada wanita untuk berkongsi pengalaman mereka mengenai serangan seksual dan gangguan. Dalam foto yang diambil untuk kisah itu, Kaplan, atas permintaan pengarah fotografi majalah itu, mengenakan gaun Donna Karan hitam yang sama dengan yang dia katakan pada hari Trump diduga menyerangnya.

Ketika Carroll mengemukakan tuntutannya pada tahun 2019, peguamnya, Kaplan, meminta seorang pengawal untuk mengantarnya untuk mengambil pakaian dari almari untuk ujian forensik. Analisis menyimpulkan tidak ada air mani yang ditemukan di gaun itu, tetapi DNA lelaki yang tidak dikenali dikesan di bahu dan lengan baju, menurut laporan makmal 8 Januari 2020, yang ditinjau oleh Reuters.

Sekiranya pakaian itu mengandungi jejak DNA Trump, itu tidak akan membuktikan rasa bersalahnya. Tetapi perlawanan dapat digunakan sebagai bukti bahawa dia berhubungan dengan gaun itu dan untuk membantu menyangkal dakwaannya bahawa dia tidak pernah bertemu Carroll, menurut dua pakar forensik yang tidak terlibat dalam kes itu.

“Bagaimana DNAnya mengenakan gaun itu akan menjadi argumen,” kata Monte Miller, seorang ahli biokimia yang menjalankan konsultasi analisis DNA dan sebelumnya bekerja di Makmal Jenayah Keselamatan Awam Jabatan Kesihatan Texas. “Ini untuk pengacara dan pengadilan dan orang lain untuk berdebat tentang mengapa ia ada dan bagaimana ia sampai di sana.”

Carroll mengatakan bahawa dia yakin DNA pada pakaian itu adalah milik Trump dan menginginkannya di mahkamah. Dia mengatakan bahawa dia sekarang tidur dengan pistol di sebelah tempat tidurnya kerana dia telah menerima ancaman kematian sejak menuduh Trump secara terbuka.

“Saman fitnah ini bukan mengenai saya,” kata Carroll, yang kerap bertemu dengan wanita lain yang menuduh Trump melakukan kesalahan seksual. Ini mengenai setiap wanita “yang tidak dapat bersuara.”

(Pelaporan oleh Linda So; penyuntingan oleh Jason Szep dan Brian Thevenot)

Sila Baca Juga

Israel bergerak untuk melindungi ratusan personel daripada siasatan ICC

Israel bergerak untuk melindungi ratusan personel daripada siasatan ICC

KEREM SHALOM, Israel (Reuters) – Israel menganggarkan bahawa ratusan warganya mungkin akan disiasat oleh jenayah …

%d bloggers like this: