Turki Pertama Dorongan kekuatan Erdogan menimbulkan cabaran bagi Biden
Turki Pertama Dorongan kekuatan Erdogan menimbulkan cabaran bagi Biden

“Turki Pertama:” Dorongan kekuatan Erdogan menimbulkan cabaran bagi Biden

ANKARA (Reuters) – Ketika Presiden Turki Tayyip Erdogan kali terakhir menerima Joe Biden dalam urusan rasmi, pada bulan Ogos 2016, Erdogan baru saja menghantar kereta kebal ke Syria.

Duduk di sisi Erdogan di kerusi daun krim dan emas di istana presiden Ankara, Wakil Presiden Biden ketika itu berkata, “Kami menyokong operasi itu.”

Sokongan udara AS membantu serangan itu, ketika Washington menunjukkan solidariti setelah cubaan rampasan kuasa terhadap Erdogan bulan sebelumnya; Biden mengunjungi parlimen untuk melihat kerosakan bom yang dialami ketika tentera penyangak di kereta kebal dan jet pejuang telah berusaha merebut kuasa.

Hampir lima tahun kemudian, Biden adalah presiden dan campur tangan Erdogan di luar negeri meningkat, sehingga Turki mempunyai kepentingan dalam banyak perjuangan yang harus ditempuh oleh Biden di wilayah paling tidak stabil di dunia. Temu ramah dengan selusin orang dalam dan pegawai dari kedua-dua negara menunjukkan bagaimana minggu-minggu sekitar rampasan kuasa dan lawatan Biden menetapkan tahap untuk era baru unjuran kuasa Turki, bermula dengan serangan ke Syria.

Turki telah menuju ke arah terkenal di Timur Tengah, Afrika Utara dan Kaukasus. Di rumah, Erdogan melancarkan pembersihan yang akhirnya akan menghapus 20,000 anggota tentera, dan mulai memusatkan kekuasaan di sekitar presiden.

Bersandar pada hubungan peribadi yang erat dengan pendahulu Biden, Donald Trump – penasihat mengatakan bahawa Erdogan biasa memanggil Trump di lapangan golf – Erdogan mengembangkan visi tentang apa yang disebut oleh seorang diplomat Barat sebagai “kelab pemimpin kuat yang memilah dunia.”

Itu adalah visi yang dikongsi Erdogan dengan Trump, tetapi tidak dengan Biden, yang secara terbuka menggambarkan Erdogan sebagai seorang autokrat, dan berjanji kepada diplomat AS pada bulan Februari bahawa Amerika Syarikat akan menangani “momen baru untuk memajukan otoritarianisme” di dunia melalui diplomasi kuno dan pembinaan pakatan.

Ia tidak akan mudah. Sejak 2016, pemimpin Turki telah melakukan tiga lagi serangan di Syria, yang satu secara langsung mensasarkan pejuang Kurdi yang bersekutu dengan Amerika Syarikat. Dia telah mengubah arah perang saudara Libya, membeli senjata dari Rusia, mencabar tuntutan maritim negara jiran Eropah di Mediterania timur, dan menyokong kemenangan tentera Azerbaijan atas Armenia di Nagorno-Karabakh.

Pada hujung minggu, Erdogan tiba-tiba menarik Turki dari sebuah konvensyen yang melindungi wanita dari keganasan, tindakan yang dikatakan oleh sekutu AS dan EUnya menandakan satu lagi langkah mundur untuk hak asasi manusia di Turki. Dia juga menjerumuskan pasar ke dalam kekacauan dengan memecat gabenor bank pusat yang dikagumi oleh pelabur Barat.

Namun, Turki berharap sidang kemuncak Kesatuan Eropah minggu ini dapat menjadi langkah untuk memperbaiki hubungan yang tegang, kata pemerintah. Erdogan juga mengatakan bahawa dia akan mencari hubungan baik dengan Biden, tetapi dia menegaskan Turki perlu melindungi kepentingannya.

“Kami tidak memusatkan perhatian pada daratan, laut, atau kedaulatan negara mana pun,” kata Erdogan kepada para petugas pada akhir latihan angkatan laut Mediterranean bulan ini. “Kami hanya berusaha melindungi tanah air dan hak kami.”

Ditanya apakah sokongan AS untuk serangan Syria yang paling awal di Turki mungkin mendorong Ankara dalam operasi ketenteraannya, Jabatan Negara enggan memberikan komen.

“AS berusaha mengumpulkan status yang ditolak oleh Erdogan,” kata Max Hoffman, pengarah bersekutu di Center for American Progress, sebuah badan pemikir Washington yang telah membantu membentuk dasar Parti Demokrat Biden. “Terdapat ketegangan yang jelas.”

KUMPULAN A’

Ketika Biden mengunjungi Turki pada tahun 2016, negara itu terkejut dengan rampasan kuasa yang gagal. Tetapi Erdogan, yang telah lama menentang tentera kuat yang menolak seruannya untuk campur tangan di Syria, melihat peluang dalam kekacauan itu. Dia menyifatkan cubaan rampasan kuasa itu sebagai “pemberian dari Tuhan” dan peluang untuk membersihkan tentera.

Dua pegawai Turki yang dekat dengannya mengatakan dua insiden yang terpisah empat tahun menunjukkan bagaimana kuasa beralih kepada presiden. Ketika pesawat pengintai Turki ditembak jatuh oleh Syria pada tahun 2012, Erdogan ingin menghantar lima jet Turki untuk menyerang sasaran Syria sebagai pembalasan, tetapi ditolak oleh pegawai yang mengatakan bahawa akan berisiko meningkat yang tidak disiapkan tentera.

Kementerian pertahanan Turki enggan mengulas mengenai akaun itu.

Sebulan selepas percubaan rampasan kuasa 2016, ketika pengebom bunuh diri Negara Islam melangsungkan perkahwinan di selatan Turki, Erdogan bertekad untuk menyerang kumpulan Islam di tempat perlindungannya di Syria. Kali ini, dan dengan bantuan AS, dia berjaya.

Ahmet Davutoglu dan Ali Babacan, yang bertugas sebagai menteri kanan dalam pemerintahan Erdogan sebelum melepaskan diri untuk menubuhkan parti politik saingan, mengatakan kepada Reuters bahawa mulai 2016 presiden mengetepikan kementerian luar negeri dan juga kakitangan am tentera.

Babacan, bekas menteri ekonomi dan luar negeri, mengatakan Turki sebelum ini menghindari campur tangan ketenteraan secara langsung. Davutoglu, yang menjabat sebagai perdana menteri dan memperjuangkan dasar “masalah sifar dengan jiran,” mengatakan bahawa sebelum 2016, “pendapat akan dicari … Kami kemudian akan mencapai pandangan terakhir dan menyampaikannya kepada perdana menteri atau presiden.”

Bekas sekutu itu mengatakan bahawa perubahan kepada lingkaran penasihat yang sempit mempercepat pendirian Turki yang lebih hawkish.

Secara rasmi, keputusan keselamatan dan ketenteraan diambil oleh kabinet dan Majlis Keselamatan Negara, tetapi tiga pegawai politik dan keselamatan, serta diplomat dan penganalisis, mengatakan Erdogan bergantung terutamanya pada Hulusi Akar – seorang komander tentera yang disandera dalam rampasan kuasa 2016 yang kini menteri pertahanan – serta ketua perisik Hakan Fidan dan jurucakap presiden dan penasihat Ibrahim Kalin.

“Orang-orang ini, yang hampir selalu berkumpul untuk operasi asing, bekerja sebagai A-Team Erdogan,” kata seorang pegawai keselamatan yang bekerja dengan presiden.

Pegawai dari presiden, organisasi perisikan dan kementerian pertahanan enggan mengulas mengenai peranan yang dimainkan oleh Akar, Fidan dan Kalin, atau kenyataan oleh mantan menteri.

FRENEMIES

Seorang pembantu Turki merangkum pemikiran Erdogan sebagai “Turki pertama.” Ankara, kata pembantunya, bosan dengan senario di mana Amerika Syarikat atau Rusia “menetapkan peraturan, sementara Turki membayar harganya.”

Operasi 2016 di Syria, misalnya, mengekang keuntungan pejuang Kurdi yang dipilih Amerika Syarikat sebagai rakan kongsi menentang Negara Islam. Erdogan terus memainkan dua peranan dengan Moscow dan Washington.

Di Libya, Turki mengirim drone bersenjata, pelatih tentera dan tentera upahan Syria untuk mengembalikan serangan ke atas Tripoli yang telah disokong oleh Rusia. Langkahnya menentang Moscow berlaku beberapa bulan setelah Turki membeli sistem pertahanan peluru berpandu Rusia bernilai $ 2.5 bilion – perjanjian yang pada gilirannya membuat marah Washington dan menyebabkan sekatan AS terhadap industri pertahanan Turki.

“Sangat jelas bahawa mereka berusaha untuk memberikan pengaruh yang lebih besar di wilayah Timur Tengah dan beberapa negara Teluk juga,” kata Jenderal Joseph Votel, komandan pasukan AS di Timur Tengah pada waktu itu, kepada Reuters.

Erdogan juga telah menantang Kesatuan Eropah, menghantar kapal untuk mencari gas asli di perairan yang telah lama dituntut oleh Yunani dan Cyprus. Ketika EU mengancam sekatan, Erdogan mengabaikan ancaman tersebut.

Di luar kawasan berdekatan, Erdogan mendirikan pangkalan tentera di Qatar dan Somalia, memproyeksikan kekuatan Turki ke Teluk dan Tanduk Afrika.

“Semasa operasi ini dilakukan, Turki menyedari kemampuannya sendiri, dan menyedari bahawa pesaingnya tidak dapat – atau tidak mahu – bertindak balas,” kata Ozgur Unluhisarcikli, pengarah Dana Marshall Jerman dari Amerika Syarikat.

“Turki pada dasarnya memiliki tangan bebas … dan menyedari bahawa ia dapat mengubah kenyataan di lapangan.”

PERUBAHAN PERMAINAN

Erdogan juga menemui penyelesaian ketenteraan di rumah. Menantunya Selcuk Bayraktar bersama-sama memiliki Baykar, sebuah syarikat yang mempelopori pengeluaran drone domestik Turki. Pesawatnya telah membantu tentera menyerang lawan yang jauh tanpa mempertaruhkan nyawa tentera dalam pertempuran, dan merupakan sebahagian daripada usaha yang dinyatakan sendiri oleh Ankara untuk mengembangkan industri senjata bebas.

Turki mengatakan telah menggunakan drone untuk melawan militan Kurdi di Turki tenggara dan utara Iraq, di mana mengerahkan pasukan darat berbahaya. Di Libya, dronenya menghancurkan sistem pertahanan udara Rusia. Dalam kempen menentang pasukan pemerintah Syria yang disokong oleh Rusia di Idlib di utara Syria pada awal tahun 2020, drone membantu menyerang tiga jet pejuang Syria, lapan helikopter dan 151 kereta kebal, menurut tentera Turki.

Skala dan kesan operasi telah menarik perhatian.

“Walaupun hanya separuh tuntutan itu benar, implikasinya berubah permainan,” kata Menteri Pertahanan Britain, Ben Wallace dalam ucapannya mengenai masa depan kekuatan udara dalam konflik. Turki telah menggunakan perang elektronik, drone bersenjata ringan dan peluru pintar “untuk menghentikan kereta kebal, kereta perisai dan sistem pertahanan udara di trek mereka.”

Di luar medan perang, diplomasi Erdogan yang sangat peribadi telah mengubah arah peristiwa. Dia kerap bercakap dengan Trump, dengan panggilan yang dikatakan oleh penasihat AS yang sering kali melanggar skrip yang disiapkan oleh pegawai pentadbiran AS.

Erdogan memperhebat hubungan itu pada bulan Mac 2018 setelah Trump memecat setiausaha negara dan penasihat keselamatan nasionalnya, yang telah berusaha untuk meredakan perselisihan dengan Turki mengenai Syria. Pemecatan itu menyebabkan Erdogan bersikap seolah-olah hubungan dengan orang lain selain presiden itu membuang masa, kata Fiona Hill, yang bertugas sebagai pengarah kanan bagi Hal Ehwal Eropah dan Rusia di Majlis Keselamatan Nasional Trump.

Atas panggilan pada bulan Disember 2018, Trump diberitahu untuk memberi amaran kepada Erdogan mengenai operasi di timur laut Syria di mana pemimpin Turki itu merancang untuk menargetkan Kurdi sekutu AS, menurut pegawai AS. Sebaliknya, yang didorong oleh Erdogan, Trump berjanji untuk menarik tentera AS dari Syria dan menyerahkan tanggungjawab untuk memerangi Negara Islam di Syria kepada Turki.

Keputusan itu, yang kemudian dibalikkan, mengejutkan bahkan pegawai Erdogan, kata mereka kepada Reuters.

SIDANG BIDEN

Sejak itu Erdogan memulai kembali perbincangan dengan Yunani mengenai perselisihan maritim mereka, melancarkan perang kata-kata dengan presiden Perancis dan mengembangkan prospek memperbaiki hubungan dengan Mesir dan Arab Saudi.

Tetapi serangannya telah membuatnya menjadi musuh, dan ketika lingkaran dalamnya semakin mengecil, jajak pendapat menunjukkan penurunan sokongan terhadap partinya, yang bergantung pada perikatan dengan parti nasionalis yang lebih kecil untuk majoriti dalam pemilihan parlimen 2018.

Kumpulan 15 tinjauan terbaru pada bulan Februari menunjukkan sokongan mereka pada 46%, menunjukkan bahawa dia menghadapi pertempuran untuk memperluas kekuasaannya hingga dekad ketiga dalam pilihan raya menjelang 2023.

Segera, dia menghadapi pentadbiran baru di Gedung Putih.

Minggu lalu, Erdogan mengejek Biden kerana mengatakan dalam wawancara televisyen AS bahawa dia menganggap Putin adalah pembunuh, menyifatkan komen itu tidak dapat diterima dan tidak sesuai untuk Presiden AS.

Dua bulan setelah menjawat jawatan itu, Biden masih belum memanggil presiden Turki.

(Orhan Coskun dilaporkan dari Ankara, Humeya Pamuk dari Washington, DC; Penulisan oleh Dominic Evans; Disunting oleh Sara Ledwith)

Sila Baca Juga

Analisis Penumpukan tentera Rusia meningkatkan pertarungan ketika pertempuran di Ukraine

Analisis: Penumpukan tentera Rusia meningkatkan pertarungan ketika pertempuran di Ukraine semakin meningkat

MOSCOW / KYIV / WASHINGTON (Reuters) – Puluhan kapal pengangkut pasukan dan peluncur peluru berpandu …

%d bloggers like this: