Twitter melancarkan emoji Milk Tea Alliance ketika pergerakan semakin meningkat
Twitter melancarkan emoji Milk Tea Alliance ketika pergerakan semakin meningkat

Twitter melancarkan emoji ‘Milk Tea Alliance’ ketika pergerakan semakin meningkat

BANGKOK (Reuters) – Gergasi media sosial Twitter pada hari Khamis melancarkan emoji untuk Milk Tea Alliance, sebuah gerakan pro-demokrasi dalam talian global yang telah menyatukan kempen anti-Beijing di Hong Kong dan Taiwan dengan para penunjuk perasaan di Thailand, Myanmar dan seterusnya.

Aktivis mengalu-alukan pengumuman emoji – set cawan putih dengan latar tiga warna yang mewakili pelbagai warna teh susu di Thailand, Hong Kong dan Taiwan – untuk ulang tahun pertama pergerakan itu.

Milk Tea Alliance muncul dari perang Twitter yang meletus setelah nasionalis China menuduh seorang pelakon muda Thailand dan teman wanitanya menyokong demokrasi di Hong Kong dan kemerdekaan Taiwan.

Ini dinamakan sempena minat bersama untuk minum teh manis di tiga tempat.

Penggunaan hashtag memuncak lagi pada bulan Februari setelah rampasan kuasa tentera di Myanmar, di mana para penunjuk perasaan yang menggunakan hashtag mengumpulkan sokongan wilayah.

“Kami telah melihat lebih dari 11 juta Tweet yang menampilkan hashtag #MilkTeaAlliance sepanjang tahun lalu,” kata Twitter dalam pengumuman yang mendorong hashtag menjadi antara tren teratas di Thailand, Hong Kong dan Taiwan pada hari Khamis.

Sebelum ini, Twitter melancarkan emoji untuk pergerakan #MeToo dan #BlackLivesMatter.

Emoji Twitter menunjukkan pengiktirafan global dan memberikan kredibiliti yang lebih besar kepada gerakan pemuda, kata aktivis terkenal Thailand, Netiwit Chotiphatphaisal, salah satu suara utama pakatan itu.

“Ini penting kerana menunjukkan kepada orang muda yang memperjuangkan demokrasi bahawa dunia ada bersama mereka dan mereka memberi kesan,” kata Netiwit kepada Reuters. “Ini petanda bahawa aktivisme dalam talian dapat melangkah lebih jauh.”

Twitter disekat di China dan sokongannya yang jelas terhadap pergerakan dengan arus penentangan yang kuat terhadap Beijing tidak mungkin merosakkan perniagaannya, kata James Buchanan, seorang pensyarah di Mahidol University International College Bangkok.

“Twitter mempunyai banyak keuntungan dengan menarik minat orang muda di pasar Asia yang terbuka kepada mereka,” katanya.

(Pelaporan oleh Patpicha Tanakasempipat; Penyuntingan oleh Mattthew Tostevin dan Ed Davies)

Sila Baca Juga

Dipengaruhi oleh Clubhouse percubaan Facebook dengan audio

Dipengaruhi oleh Clubhouse, percubaan Facebook dengan audio

SAN FRANCISCO: Facebook pada 7 April melancarkan forum dalam talian eksperimental BK Hotline, percubaan oleh …

%d bloggers like this: