Ucapan kebencian anti Myanmar di Thailand disebabkan virus
Ucapan kebencian anti Myanmar di Thailand disebabkan virus

Ucapan kebencian anti-Myanmar di Thailand disebabkan virus

BANGKOK (Reuters) – “Di mana sahaja anda melihat orang Myanmar, tembak mereka,” baca satu komen Thailand di YouTube setelah berlaku peningkatan kes koronavirus di kalangan pekerja dari Myanmar.

Wabak itu, yang pertama kali dikesan di pasar makanan laut dekat Bangkok, telah mendorong timbulnya ucapan kebencian dalam talian dan juga persoalan mengenai perlakuan berjuta-juta pekerja migran di Thailand yang toleran secara tradisional.

“Orang Myanmar diberi label untuk menyebarkan COVID-19, tetapi virus itu tidak membeda-bedakan,” kata Sompong Srakaew dari Jaringan Perlindungan Buruh, sebuah kumpulan Thailand yang membantu pekerja migran.

Perubahan sentimen mempunyai akibat yang nyata, katanya, dengan pekerja dari Myanmar, yang sebelumnya dikenali sebagai Burma, dihalang dari bas, teksi motosikal dan pejabat.

Salah satu dari sekian banyak komen yang menghasut di media sosial yang dilihat oleh Reuters meminta pekerja migran yang dijangkiti agar tidak dirawat dan menghukum orang yang membawa mereka ke Thailand.

Retorik mencerminkan corak global sejak awal pandemi orang asing yang disalahkan kerana menyebarkan virus.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha minggu ini mengatakan imigrasi haram berada di belakang wabah di sebuah negara yang telah mengendalikan COVID-19, walaupun pasukan petugas virus Thailand meminta simpati terhadap pendatang.

Kumpulan Pemantauan Media Sosial untuk Perdamaian bebas memberitahu Reuters bahawa terdapat ratusan komen yang dikelaskan sebagai ucapan kebencian di YouTube dengan yang lain di Facebook dan Twitter.

“Komen itu termasuk bahasa rasis yang bertujuan memicu diskriminasi dan mempromosikan nasionalisme,” kata Saijai Liangpunsakul kumpulan itu. “Kami bimbang bahawa diskriminasi dalam talian dapat diterjemahkan menjadi diskriminasi lebih lanjut dan bahkan menyebabkan keganasan di dunia nyata.”

Setelah Reuters menandakan beberapa siaran, Facebook mengatakan telah menghapus beberapa kerana melanggar dasar ucapan kebencian.

“Kami tahu bahawa ucapan kebencian yang ditujukan kepada masyarakat yang rentan boleh menjadi yang paling berbahaya,” kata seorang jurucakap Facebook, yang mengatakan teknologinya mengesan 95% ucapan kebencian.

Facebook dikritik hebat kerana peranannya dalam menyebarkan ucapan kebencian yang mendorong keganasan terhadap Muslim Rohingya di Myanmar pada tahun 2017 dan sejak itu melabur dalam sistem yang dapat dengan cepat mengesan dan membuang kandungan tersebut.

Twitter mengatakan bahawa ia sedang mengkaji masalah ini. YouTube tidak menjawab permintaan komen.

Tidak semua lalu lintas media sosial menjadi negatif, dengan beberapa orang Thailand mempertahankan pekerja Myanmar.

Jurucakap pemerintah di Thailand dan Myanmar tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai ucapan kebencian.

‘SANGAT SEDIH’

Wabak pertama kali dikesan minggu lalu di pasar udang di Samut Sakhon, hampir 35 km (20 batu) dari pusat Bangkok. Sejak itu hampir 1,300 jangkitan dijangkiti ke pasaran telah dijumpai sementara ribuan orang dikuarantin.

“Kami merasa sangat sedih kerana kami pekerja Myanmar disalahkan,” kata Nay Lin Thu, seorang pekerja berusia 35 tahun dari Myanmar yang kini menawarkan diri untuk menolong orang lain.

“Kami diberitahu ‘ini terjadi kerana anda Myanmar’. Sebagian besar kami tidak memberi reaksi tetapi sebilangan dari kami tidak dapat menahan kemarahan mereka.”

Secara rasmi, Thailand mempunyai hampir 1.6 juta pekerja dari Myanmar, hampir dua pertiga dari semua pekerja migran, tetapi angka sebenarnya lebih tinggi kerana imigrasi haram. Sebilangan besar pendatang adalah buruh atau bekerja di industri perkhidmatan.

“Orang Thailand tidak akan mengambil pekerjaan yang mereka lakukan,” kata Taweesin Wisanuyothin, dari gugus tugas COVID-19 Thailand ketika dia memohon toleransi dalam siaran di televisyen. “Hari ini mereka adalah keluarga kami … Orang Myanmar dan Thailand adalah penganut agama Buddha.”

Thailand secara tradisional dilihat sebagai toleran terhadap orang asing, tetapi permusuhan bersejarah telah dihidupkan kembali di media sosial dengan merujuk kepada penghancuran abad ke-18 oleh pasukan Burma Ayutthaya, ibu kota yang pada masa itu dikenali sebagai Siam.

Myanmar telah mengalami wabak coronavirus yang jauh lebih parah, dengan lebih dari 2.500 mati dari hampir 120.000 kes yang disahkan berbanding 60 kematian dari lebih 5,800 kes di Thailand.

Bagaimana kes baru muncul di Thailand tidak jelas.

Wabak serupa di kalangan pekerja migran yang tinggal berdekatan di Malaysia dan Singapura menunjukkan bagaimana virus itu dapat merebak tanpa dikesan di kalangan orang muda yang sihat yang menunjukkan sedikit gejala. Ia pertama kali dikesan pada seorang wanita berusia 67 tahun.

Walaupun Thailand melaporkan beberapa penyebaran tempatan dalam beberapa bulan terakhir, Myanmar telah mengesan kes pada warga yang kembali dari Thailand.

“Penghakiman kami adalah bahawa syarikat penerbangan senyap telah hadir di Thailand,” kata Sein Htay dari Jaringan Hak Pekerja Migran yang berpangkalan di Yangon. “Keadaan hidup pekerja Myanmar sukar untuk menjarakkan sosial dengan tiga atau empat orang ke sebuah bilik.”

Walaupun terdapat tuduhan terhadap pekerja Myanmar yang melintasi sempadan secara haram, orang Thai juga telah melakukannya.

Ketakutan coronavirus sebelumnya meletus baru-baru ini ketika beberapa wanita Thailand pulang ke rumah, ada yang menggunakan penyeberangan sempadan haram, setelah wabak di tempat hiburan malam di mana mereka bekerja di Myanmar.

(Laporan oleh Shoon Naing di Yangon; Penulisan oleh Matthew Tostevin; Penyuntingan oleh Sam Holmes)

Sila Baca Juga

Microsoft mengatakan bahawa ia mengacaukan rancangan yang lebih mahal untuk

Microsoft mengatakan bahawa ia ‘mengacaukan’ rancangan yang lebih mahal untuk Xbox Live Gold

Microsoft Corp mengikuti rancangan untuk menaikkan harga langganan ke Xbox Live Gold, platform permainan dalam …

%d bloggers like this: