Uganda kehilangan suara hak digital dalam pemadaman pra tinjauan
Uganda kehilangan suara hak digital dalam pemadaman pra tinjauan

Uganda kehilangan suara, hak digital dalam pemadaman pra-tinjauan

NAIROBI: Larangan Uganda di media sosial beberapa hari sebelum pilihan raya presiden menunjukkan presiden yang gemetar melenturkan kuasa melalui Internet dengan mengorbankan kebebasan bersuara dan hak warga negara, kata para kempen digital pada 13 Januari.

Larangan 12 Januari oleh Presiden Yoweri Museveni – yang mengatakan bahawa dia hanya bertindak kerana Facebook telah membuang akaun yang menyokong parti Gerakan Penentangan Nasional (NRM) – datang dua hari sebelum pilihan raya yang diharapkan pihak lawan akan mengakhiri 35 tahun kekuasaannya.

Para penyokong kempen mengatakan pertukaran secara besar-besaran – dari Skype ke Snapchat – merampas suara orang dalam usaha terang-terangan untuk mengukuhkan kuasa pemimpin Afrika Timur yang tidak stabil.

“Pemerintah NRM semakin memusuhi pendapat yang berbeda, dan menindak pembangkang politik, masyarakat sipil dan media,” kata Juliet Nanfuka dari CIPESA, sebuah organisasi yang mempromosikan hak digital.

“Regresi demokratik ini kemungkinan akan berlanjutan ketika penentangan terhadap rezim Museveni selama 35 tahun, dan bidang digital yang menjadi sumber mobilisasi dan maklumat bagi rakyat biasa tidak akan tetap bebas.”

Pemantau internet NetBlocks mengatakan pada hari Rabu bahawa hubungan telah ditutup oleh perintah pemerintah di sebahagian besar Uganda pada pukul 7 malam waktu tempatan, membuat warga berada dalam keadaan kosong pada malam pilihan raya.

Pilihan raya pada hari Khamis merupakan Museveni yang berusia 76 tahun – berkuasa sejak 1986 – menentang penyanyi yang menjadi anggota parlimen Robert Kyagulanyi, juga dikenali sebagai Bobi Wine, yang telah mendapat sokongan popular yang sangat besar.

Berkempen telah dilanda tindakan keras terhadap demonstrasi pembangkang yang telah menyebabkan lebih dari 50 orang mati, dan intimidasi beberapa calon pembangkang, penyokong mereka dan kakitangan kempen.

Menjelang pilihan raya, para penyelidik hak digital mengatakan bahawa mereka telah menyaksikan peningkatan kempen salah maklumat dalam talian, yang menyebabkan keganasan terhadap penyokong pembangkang, warga biasa dan media.

Mereka melaporkan gangguan ke platform seperti Google Play, dengan aplikasi yang disekat dari muat turun, dan percubaan yang semakin meningkat untuk membungkam akaun media sosial yang bersimpati dengan pembangkang yang resah.

Pada hari Selasa, kempen campur tangan sporadis diatasi oleh larangan langsung di laman media sosial, dengan Museveni meminta maaf atas segala ketidaknyamanan.

Dia mengatakan Uganda tidak punya pilihan setelah Facebook menjatuhkan jaringan yang dihubungkan dengan kementerian maklumat Uganda kerana menggunakan akaun palsu dan pendua menjelang pilihan raya.

Nanfuka menyebutnya “tren pemilihan umum yang tidak asing lagi di Uganda”, mengingat larangan di media sosial dan pengiriman wang pada tahun 2016, kecaman SMS pada pemilihan 2011, dan blok sejauh 2006 laman web yang mengkritik pemerintah.

Baru bulan lalu, kata Nanfuka, pemerintah meminta Google menyekat 14 saluran YouTube yang dilihat menyokong Wine. Google menolak, dengan mengatakan bahawa ia memerlukan perintah mahkamah.

Tanpa tweet

Larangan besar-besaran itu melanda sejumlah platform, termasuk Facebook, Twitter, WhatsApp, Instagram, Skype, Snapchat dan Viber, menurut NetBlocks monitor Internet. Pihak berkuasa belum mengatakan berapa lama penutupan akan berlangsung.

Menurut DataReportal, terdapat 2.5 juta pengguna media sosial di Uganda pada tahun 2020 – hampir 14% daripada 18 juta pemilih berdaftar di negara ini.

Larangan itu berlaku beberapa hari setelah Presiden AS Donald Trump ditutup dari Twitter, menunjukkan kekuatan media sosial yang semakin meningkat untuk menggerakkan gerakan politik, yang sering bebas dari peraturan.

Para penyelidik mengatakan bahawa tren melukis gambaran yang memprihatinkan, terutama karena pandemi telah menjadikan Internet menjadi jalan utama penglibatan bagi banyak orang Uganda yang mengasingkan.

Mengganggu pertukaran pandangan dalam talian bukan sahaja menimbulkan keprihatinan terhadap demokrasi di bawah Covid-19, kata mereka, tetapi mengungkapkan kecenderungan memburukkan hak dan privasi digital di bawah Museveni.

Pemerintah telah membawa sejumlah undang-undang dan kebijakan yang membatasi hak digital, kata mereka, baik itu melakukan pengawasan atau memintas komunikasi swasta.

Pengkritik terkenal Stella Nyanzi didakwa di bawah seksyen Akta Penyalahgunaan Komputer, dan dihukum penjara 18 bulan setelah dia menulis catatan Facebook yang mengkritik Museveni.

Pemerintah juga melatih staf dan membeli teknologi untuk mengawasi penduduknya, baik untuk memecahkan pesan yang dienkripsi atau melacak pergerakan melalui pengenalan wajah.

Langkah-langkah lain termasuk pelesenan kandungan dalam talian, untuk merangkumi blogger dan penyiar, dan cukai di media sosial.

Kempen mengatakan pihak berkuasa juga enggan melindungi privasi dalam talian dan memastikan akses percuma ke maklumat.

“Orang boleh disurvei tanpa pengetahuan mereka. Privasi mereka diceroboh dan data peribadi digunakan tanpa persetujuan mereka, ”kata Allan Sempala Kigozi, ketua undang-undang di Unwanted Witness, sebuah kumpulan hak digital Uganda.

“Semua demi kepentingan ‘keamanan nasional’ menurut pemerintah, tetapi digunakan untuk menentang pengkritik.” – Yayasan Thomson Reuters

Sila Baca Juga

Mengapa ada keributan pada masa ini mengenai Signal

Mengapa ada keributan pada masa ini mengenai Signal?

Sejak kontroversi mengenai syarat penggunaan baru WhatsApp, yang memerlukan lebih banyak perkongsian maklumat dengan syarikat …

%d bloggers like this: