Undi Niger mencari peralihan demokratik pertama
Undi Niger mencari peralihan demokratik pertama

Undi Niger mencari peralihan demokratik pertama

NIAMEY (Reuters) – Pengundian bermula di Niger pada hari Ahad dalam pilihan raya yang diharapkan akan membawa kepada pertukaran kuasa pertama negara Afrika Barat antara dua presiden yang dipilih secara demokratik.

Penyerahan yang lancar akan menjadi titik terang yang jarang berlaku bagi negara yang dilanda kemiskinan dan keganasan Islam yang telah membunuh seratus orang awam dan tentera pada tahun lalu sahaja.

Niger telah mengalami empat rampasan kuasa sejak memperoleh kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1960.

Ini juga berbeza dengan Pantai Gading dan Guinea, yang presidennya tahun ini menggunakan perubahan perlembagaan untuk memperpanjang tempoh mereka menjadi tiga penggal, meningkatkan kebimbangan akan kemunduran demokratik di Afrika Barat.

“Ini sangat penting bagi kami kerana kami dilihat sebagai juara kudeta,” kata Massaoudou Abdou, 50, yang memilih di sebuah sekolah di bandar Maradi di selatan Niger.

“Dalam 60 tahun kemerdekaan, ini adalah kali pertama,” katanya, merujuk kepada peralihan kuasa dari seorang presiden yang terpilih kepada yang lain.

Bekas menteri dalam negeri Mohamed Bazoum, calon parti pemerintah, adalah kegemaran ramai untuk menggantikan Presiden Mahamadou Issoufou, yang mengundurkan diri setelah dua penggal lima tahun memimpin negara itu berjumlah 23 juta.

Bazoum, 60, telah menjanjikan kesinambungan dengan kebijakan Issoufou, sementara juga berjanji akan membersihkan korupsi yang meluas.

“Sekiranya saya cukup bernasib baik untuk memenangi pilihan raya ini, anda akan memilih seseorang yang bersedia dari hari pertama,” katanya dalam video kempen.

Niger telah mengalami serangan berulang kali di dekat sempadan baratnya dengan Mali dan Burkina Faso dari militan yang berkaitan dengan al Qaeda dan Negara Islam, termasuk satu pada bulan Januari yang mengorbankan sekurang-kurangnya 89 tentera. Ratusan batu ke timur, berhampiran perbatasan tenggara dengan Nigeria, ia menghadapi serangan dari Boko Haram.

Lebih daripada 40% penduduk Niger hidup dalam kemiskinan yang melampau, dan pandemi COVID-19 telah memperlambat pertumbuhan sehingga merangkumi kesan perubahan iklim dan harga rendah untuk uranium eksport teratas.

Bazoum menghadapi 29 calon lain, yang berharap dapat memaksa pusingan kedua dengan menafikannya sebagai majoriti.

Hama Amadou, yang menjadi naib juara dalam pilihan raya lalu, dilarang mencalonkan diri kerana sabitan jenayah, meninggalkan pembangkang tanpa tokoh yang jelas.

Tetapi minggu lalu, parti Amadou meminta para penyokongnya untuk memilih Mahamane Ousmame, yang merupakan presiden dari 1993-1996, yang dapat mendorong beberapa orang untuk keluar dan memilih.

(Penulisan oleh Aaron Ross dan Edward McAllister; penyuntingan oleh Christina Fincher dan Jason Neely)

Sila Baca Juga

Senat dan mimbar Warnock menyoroti kenaikan kiri agama di AS

Senat dan mimbar, Warnock menyoroti kenaikan kiri agama di AS

ATLANTA (Reuters) – Pendeta Raphael Warnock akan mengambil mimbar pagi Ahad ini di Gereja Baptis …

%d bloggers like this: