Untuk cinta golf Mengenang J Rathakrishnan Sukan
Untuk cinta golf Mengenang J Rathakrishnan Sukan

Untuk cinta golf: Mengenang J. Rathakrishnan | Sukan

J. Rathakrishnan meminati golf. – Gambar milik R Loheswar melalui ParGolf

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


KOMENTARI, 22 Februari – Selama bertahun-tahun saya merangkumi golf, jika ada satu orang yang saya temui yang benar-benar meminati permainan dalam erti kata paling murni, itu adalah J. Rathakrishnan. Bekas pengurus besar Persatuan Golf Malaysia (MGA) menyukai golf untuk apa dan apa yang boleh dilakukannya, bukan untuk apa yang dapat membawanya, dan itu tetap berlaku sehingga kematiannya pada hari Sabtu, 20 Februari pada usia 75 tahun.

Dilahirkan di Sungai Petani tetapi bermastautin di Ipoh selama bertahun-tahun kegemilangannya, Ratha – kerana dia terkenal di kalangan pemain golf dan rakan – menikmati kerjaya mengajar yang terkenal yang merangkumi mantra di Kuala Terengganu di maktab latihan guru di Pasir Panjang. Pengajar Apres telah bersara sebagai penolong kanan di ACS Ipoh, dan setelah beberapa tahun bersama Royal Perak Golf Club (RPGC) sebagai pengurus sukan, Ratha menghabiskan lebih dari satu dekad dengan MGA, bergabung dengan badan kebangsaan pada tahun 1997 sebagai pegawai operasi dan bergerak ke atas kepada pengurus besar pada masa dia bersara pada tahun 2007.

Saya cukup berpengalaman dalam media golf semasa MGA di Ratha tetapi selalu kagum dengan lelaki itu, mungkin kerana sikap seperti ayahnya ketika berurusan dengan orang industri yang lebih muda. Tetapi, Ratha selalu bersenang-senang dan meyakinkan bahawa Ratha ada di acara, dan anda selalu boleh bergantung kepadanya – setelah kerja itu selesai, tentu saja – untuk duduk dan berbual teh tarik atau, jika kesempatan itu diizinkan, satu cawan atau dua bancuhan emas.

Bersama isteri tercinta Lanka Devi semasa perjalanan ke Myanmar pada 2018.
Bersama isteri tercinta Lanka Devi semasa perjalanan ke Myanmar pada 2018.

Penghormatan hangat mengalir dari industri golf berikutan Ratha meninggal dunia akibat serangan jantung, termasuk dari salah seorang anak didiknya, timbalan jeneral Tropicana Golf & Country Resort V. Ravindran yang menggantikan Ratha sebagai pengurus besar MGA.

“Saya mengenali Ratha sejak 1987 ketika saya berkunjung ke Kuala Terengganu dan dia bertugas di jawatankuasa kelab. Sejak itu kami berkawan selama 34 tahun, yang mana tiga tahun kami adalah rakan sekerja di MGA. Saya berkhidmat di bawahnya sebagai pengurus kanan dan timbalan pengurus besar dari 2004 hingga 2007, ”kenang Ravindran.

“Ratha adalah orang yang sangat periang tetapi dia rajin bekerja dan seorang guru yang baik, tidak pernah enggan menyampaikan pengetahuannya. Dia juga pemain golf yang sangat baik dan bersemangat untuk mengembangkan permainan untuk kedua junior dan senior. Guru sejati.

“Panggilan telefon terakhirnya dengan saya adalah dari katil hospitalnya dan kami bercakap mengenai kesihatan, pekerjaan dan keluarganya. Saya tidak pernah menyangka akan menjadi sembang terakhir kami yang menyedihkan, ”tambahnya.

Seorang lagi bekas anak didik MGA, Sara Ismail, yang kini menjadi timbalan pengurus besar persatuan, menyatakan Ratha: “Dia adalah bos yang sangat baik dan selalu menjaga pekerjanya. Saya akan sangat merindui dia. Rehatlah dengan tenang Encik Ratha. ”

Bekas naib presiden MGA Low Teck San juga mempunyai kenangan hangat untuk bekerja dengan Ratha. “Sebagai rakan sekerja, Ratha mempunyai watak yang sederhana dan selalu memberikan yang terbaik untuk semua tugasnya.

“Sebagai teman, dia selalu membantu dan baik hati. Dia terutama berorientasi keluarga dan, semasa bekerja di KL akan meninggalkan kebanyakan hujung minggu untuk rumahnya di Ipoh untuk bersama keluarganya, ”kata Low, yang juga mantan CEO RPGC.

Seorang ahli sukan yang gemar pada masa mudanya dengan kemahiran hoki dan kriket, Ratha bermain golf pada awal 1970-an ketika mengajar di Kulim dan kekurangannya menjadi satu digit pada zaman kegemilangannya. Selepas MGA, dia terus berhubungan dengan permainan dengan sukarela untuk acara golf termasuk kejohanan junior di litar SportExcel dan, tentu saja, menghabiskan masa di RPGC kesayangannya di mana dia tidak hanya bermain golf dan bersosialisasi tetapi membantu anggota lain dengan permainan mereka.

Kapten kelab, Teo Piek Kee, mengatakan bahawa mereka akan kehilangan Ratha. “Saya mengenali Ratha sejak tahun 1990-an sebelum dia menjadi pengurus besar MGA. Dia sangat aktif ketika itu di kelab dan biasa menjadi sukarelawan setiap kali kami mengadakan kejohanan besar. Saya ingat dengan jelas dia membantu sebagai penjaring semasa Sukan Sukan Malaysia (SUKMA) terakhir di Perak tiga tahun lalu.

“Ini adalah hari yang menyedihkan bagi kami. Saya tidak percaya dia pergi, kami hanya minum di kelab sebelum MCO, ”kata Teo.

Foto keluarga besar semasa sambutan ulang tahun ke-70 isteri Lanka Devi pada tahun 2017.
Foto keluarga besar semasa sambutan ulang tahun ke-70 isteri Lanka Devi pada tahun 2017.

Ratha meninggalkan isteri Lanka Devi, anak lelaki Yajneswar dan Loheswar, dan anak perempuan Devi Sudarsani.

Loheswar, yang mewarisi cinta ayahnya untuk sukan dan sekarang menjadi wartawan dengan The BK, menulis catatan pedih ini di media sosial: “Ayah saya bukan lelaki di rumah, dia suka berada di luar rumah dan dia suka sukan terutama bermain golf dan semua yang ada dengannya.

“Persahabatan, lelucon, minuman, ketawa dan persahabatan yang dijalinnya. Dia menghabiskan banyak waktu di RPGC, akhirnya bekerja di sana sebagai pengurus sukan, dan memastikan keluarga juga menghabiskan banyak waktu di sana.

“Ketika bekerja di RPGC, dia sangat dekat dengan pekerja di sana dan sering memberi wang pekerja yang lebih miskin ketika mereka kekurangan. Saya ada di sana beberapa kali ketika dia memberi mereka RM20 atau RM50 di sana sini dan akan memberitahu mereka, ‘ko bayar balik bila boleh, kalau takde takpe, tiada masalah besar’.

“Ketika bekerja dengan MGA, ia membuat titik untuk membawa program Omega junior ke RPGC di mana ratusan anak-anak mendapat manfaat dari pelajaran golf percuma, sementara beberapa profesional golf disewa untuk mengajar banyak hal. Sebilangan besar daripada kita anak-anak mendapat kekurangan setelah mengikuti program ini dan kebanyakan, jika tidak semua, masih gemar bermain golf hingga hari ini.

“Seingat saya, dia tidak pernah memiliki niat buruk terhadap siapa pun. Tidak pernah kembali dan mengomel orang lain dengan teruk dan tidak pernah menyimpan dendam.

“Sebagai kesimpulan seperti apa ayah saya, ketika kecil, ketika saya melihat waria pertama saya, saya tidak pasti bagaimana perasaannya; tetapi ayah saya berkata: ‘Tuhan menjadikan kita dengan pelbagai cara. Dia membuat mereka seperti itu dan kita tidak boleh memandang rendah mereka. Mereka juga manusia yang mempunyai perasaan dan kita tidak perlu memperlakukannya secara berbeza. Mereka akan menghargainya ‘.

“Saya tidak pernah melihat atau menilai siapa pun untuk apa yang mereka lakukan sejak itu.”

Sesungguhnya warisan. Rehat dengan tenang, Ratha dan selamat bermain golf! Kami yakin jika tidak ada padang golf di atasnya, anda akan membuatnya. – ParGolf

Sila Baca Juga

Kekuatan bola sepak menjelang 2050 Impian China hancur di landasan

Kekuatan bola sepak menjelang 2050? Impian China hancur di landasan goyah | Sukan

Jiangsu FC pada hari Ahad mengatakan bahawa mereka telah berhenti beroperasi – hanya tiga bulan …

%d bloggers like this: