Vaksin Covid 19 percuma Kami tidak akan selamat sehingga semua orang
Vaksin Covid 19 percuma Kami tidak akan selamat sehingga semua orang

Vaksin Covid-19 percuma: Kami tidak akan selamat sehingga semua orang selamat, kata Khairy

KUALA LUMPUR (BK): Malaysia hanya akan selamat dari wabak Covid-19 jika semua orang, termasuk warga asing yang tinggal di sini, menerima vaksin, kata Khairy Jamaluddin (gambar)

Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi mengatakan bahawa walaupun rakyat Malaysia menerima vaksin, itu tidak bermakna mereka selamat kerana Malaysia mempunyai kira-kira tiga juta orang asing yang cenderung menyebabkan virus itu menyebar dan menjangkiti rakyat Malaysia.

“Itulah sebabnya ini (pemberian vaksin percuma kepada bukan warganegara) perlu dilakukan kerana kita tidak selamat hingga semua orang selamat. Dalam sains vaksin, jika ada lebih banyak penerima vaksin, maka kita selamat dan virus tidak dapat menjangkiti orang lain.

“Dengan demikian, kami menargetkan 80% populasi untuk membuat kekebalan kelompok dan membentuk antibodi yang cukup sehingga virus tidak menjangkiti orang di negara ini.

“Sekiranya kami (penduduk tempatan) adalah satu-satunya penerima, kami tidak akan selamat kerana mereka (orang asing) masih boleh menjangkiti kami, atau virus itu dapat merebak di antara mereka. Itulah sebabnya mengapa kita melindungi semua orang. Ini adalah keputusan yang tepat demi kemanusiaan, ”katanya.

Khairy, yang juga menteri yang mengkoordinasikan Program Imunisasi Covid-19 Nasional, mengatakan demikian semasa wawancara di program Ruang Bicara BK News Channel pada hari Khamis (11 Februari) malam.

Dilaporkan pada hari Khamis bahawa pemerintah telah bersetuju untuk melancarkan Program Imunisasi Nasional Covid-19 pada akhir bulan ini, dengan semua warga asing yang tinggal di Malaysia juga mendapat vaksin percuma.

Keutamaan akan diberikan kepada warganegara Malaysia terlebih dahulu sementara perincian dan jadual vaksinasi orang asing akan diumumkan kemudian.

Keputusan itu dibuat setelah mempertimbangkan bahawa persekitaran yang aman dan bebas Covid-19 hanya dapat dicapai ketika sebanyak mungkin orang divaksinasi dan imunisasi di tengah-tengah masa pandemi sekarang dilakukan atas dasar kemanusiaan.

Khairy, yang diwawancarai melalui Skype, juga menjelaskan bahawa vaksin percuma yang diberikan kepada bukan warganegara adalah sikap pemerintah dengan harapan negara-negara lain membuat keputusan timbal balik dan membantu rakyat Malaysia di negara mereka.

Dia juga menjelaskan dakwaan bahawa Malaysia sudah terlambat menerima vaksin Covid-19 berbanding negara maju dan juga negara jiran.

Khairy mengatakan ini kerana Malaysia lebih fokus untuk merancang program vaksinasi yang lebih cekap dan berkesan yang akan dijalankan sepanjang tahun sebaik sahaja vaksin diterima pada akhir bulan ini.

“Kami tidak terlalu lambat seperti Australia, Korea Selatan dan Jepun, yang masih belajar (vaksin yang sesuai). Saya ingin mempercepat proses pembelian dan penghantaran dan, setakat ini, menurut perjanjian yang ditandatangani, kami akan menerimanya pada bulan Februari. Indonesia mendapat vaksin Sinovac lebih awal karena ini adalah tempat percobaan, tentu saja, mereka akan mendahului.S Singapura melabur dalam vaksin Pfizer-BioNTech dan itulah sebabnya mereka mendapat keutamaan.

“Saya rasa Malaysia belum terlambat kerana kami mematuhi perjanjian tersebut. Ketika kami menerimanya (vaksin), kami akan dapat membuat program vaksinasi. Tidak ada gunanya memiliki banyak vaksin tetapi tidak dapat membuat suntikan yang berkesan. Ada negara di mana program imunisasi agak lambat, dan kami merancang untuk menyelesaikannya dalam masa 12 bulan, ”katanya.

Khairy juga berkongsi rutin hariannya, yang selalu berhubungan dengan pengilang vaksin untuk memastikan mereka tiba tepat pada waktunya.

Pada 8 Januari, Khairy mengumumkan bahawa vaksin Pfizer-BioNTech telah berjaya didaftarkan oleh Badan Pengawas Farmaseutikal Nasional (NPRA), sehingga memberikan persetujuan bersyarat untuk penggunaan vaksin di negara ini.

Selain dari Malaysia, 49 negara lain juga telah menyetujui vaksin tersebut, dan beberapa negara sudah mulai menggunakannya.

Untuk rekod, vaksin Pfizer juga merupakan vaksin Covid-19 pertama yang disahkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) untuk penggunaan kecemasan.

Sementara itu, Khairy juga menasihati masyarakat agar tidak ragu-ragu dan bimbang tentang tahap keselamatan vaksin yang telah dibeli kerana telah diperakui bebas dari sebarang bahan yang berkaitan dengan haiwan.

Pada 4 Februari, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengatakan bahawa kerajaan akan memulakan Program Imunisasi Covid-19 Nasional mulai akhir bulan ini, dengan pemerintah mensasarkan 80% penduduk negara itu atau 26.5 juta individu yang menerima vaksin yang seharusnya. diberikan percuma dalam tiga fasa.

Fasa pertama dari Februari hingga April adalah untuk sejumlah 500,000 kakitangan barisan hadapan yang terlibat secara langsung dalam memerangi wabak tersebut.

Fasa kedua dari April hingga Ogos adalah untuk kumpulan berisiko tinggi warga emas, berumur 60 tahun ke atas, dan kumpulan rentan dengan masalah morbiditi seperti penyakit jantung, obesiti, diabetes dan tekanan darah tinggi serta orang kurang upaya.

Fasa ketiga adalah untuk orang dewasa, berumur 18 tahun ke atas, dari Mei hingga Februari tahun depan. – BK

Sila Baca Juga

APMM mengesan kru nelayan Vietnam yang melarikan diri setelah kapal

APMM mengesan kru nelayan Vietnam yang melarikan diri setelah kapal mereka karam

KOTA KINABALU: Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) sedang mengesan nelayan Vietnam dari dua kapal asing …

%d bloggers like this: