Veteran era Obama Kurt Campbell untuk memimpin dasar Asia Biden
Veteran era Obama Kurt Campbell untuk memimpin dasar Asia Biden

Veteran era Obama Kurt Campbell untuk memimpin dasar Asia Biden

WASHINGTON (Reuters) – Presiden AS yang dipilih Joe Biden memilih seorang veteran pentadbiran Obama, Kurt Campbell, untuk menjadi pegawai kanannya untuk kebijakan Asia, termasuk hubungan dengan China, kata seorang jurucakap peralihan Biden pada hari Rabu.

Campbell, yang berkhidmat sebagai diplomat AS untuk Asia di bawah Presiden Barack Obama dan Setiausaha Negara Hillary Clinton, dianggap sebagai arkitek strategi “pivot to Asia” mereka, penyeimbangan semula sumber-sumber AS yang tersembunyi tetapi masih terhad.

“Saya dapat mengesahkan Kurt akan menjadi koordinator Indo-Pasifik di NSC,” kata jurucakap peralihan itu, merujuk kepada Majlis Keselamatan Nasional Rumah Putih.

Campbell, 63, telah menjalankan perundingan strategi perniagaan Asia Group dan menasihati kempen Biden. Dia adalah pengasas bersama Pusat Pemikir Keselamatan Amerika Baru.

Campbell menggariskan pendekatannya ke Asia dalam buku 2016 yang berjudul “The Pivot” yang menganjurkan memperkuat pakatan yang ada dengan Jepun dan Korea Selatan dan membangun hubungan yang lebih erat dengan negara-negara seperti India dan Indonesia dalam menghadapi China yang sedang meningkat.

Sejak itu, dia mendukung beberapa pendekatan sulit terhadap China yang diadopsi oleh pentadbiran Trump dan juga memuji beberapa perjanjian Presiden Donald Trump yang tidak pernah terjadi sebelumnya dengan Korea Utara.

Dia juga mundur dari dukungannya di masa lalu untuk perjanjian perdagangan Perkongsian Trans-Pasifik yang dirundingkan oleh Washington di bawah Obama dan yang ditarik oleh Trump.

Mungkin cabaran terbesar Campbell adalah mencari jalan untuk mengkalibrasi semula hubungan Trump yang terputus dengan Beijing sehingga memungkinkan kerjasama Biden dalam isu-isu seperti perubahan iklim dan Korea Utara, sambil terus berusaha mengubah tingkah laku China.

Bulan lalu, Campbell mengatakan “tiket ke permainan besar” Washington di Asia adalah kehadiran tentera AS dan kemampuannya untuk mencegah cabaran terhadap “sistem operasi” semasa – rujukan kepada usaha China untuk memantapkan dirinya sebagai kekuatan serantau yang dominan.

Dia mengatakan Amerika Syarikat mesti menunjukkan visi untuk “sistem perdagangan terbuka yang optimis,” bekerjasama dengan sekutu dan menolak akses China ke kawasan-kawasan di mana perlu untuk mengekalkan kemajuan, seperti kecerdasan buatan, robotik atau 5G.

Sambil memperingatkan bahawa bergabung semula perjanjian perdagangan multi-lateral tidak dapat diharapkan pada awal pemerintahan Biden, mengingat suasana domestik AS, dia juga mengatakan perjanjian perdagangan Asia Pasifik yang disokong oleh China dan kepentingan Beijing dalam TPP harus ” panggilan bangun sebenar “ke Amerika Syarikat.

Juga bulan lalu, Campbell mengatakan bahawa pemerintahan yang masuk harus membuat keputusan awal pendekatannya ke Korea Utara dan tidak mengulangi penundaan era Obama, yang menyebabkan langkah-langkah “provokatif” oleh Pyongyang “yang pada dasarnya menolak kemungkinan adanya pertunangan. “

Campbell memuji pertemuan puncak Trump yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, walaupun belum ada kemajuan yang memujuknya untuk menyerahkan senjata nuklear dan peluru berpandu.

“Saya rasa beberapa keberanian sesuai dalam dasar luar Amerika, terutama di Asia,” kata Campbell, yang juga telah berbicara tentang mempertahankan sokongan kuat untuk Taiwan, sesuatu yang ditunjang oleh Trump dan Setiausaha Negara Mike Pompeo. Beijing melihat pulau itu sebagai wilayah yang tidak bertanggungjawab.

Campbell mengatakan Republikan dan Demokrat perlu bekerjasama di China, dengan mengatakan dalam sebuah pidato pada bulan Oktober bahawa Washington menghadapi “masa persaingan strategi yang mendalam” dengan Beijing dan harus menghilangkan anggapan bahawa Amerika sedang “merosot.”

“Kita harus meyakinkan negara-negara lain bahawa kita mempunyai rumah sendiri dengan teratur,” katanya. Tanpa kedua-dua pihak bekerjasama di China dan Asia, dia menambahkan, “kemungkinan besar kita akan gagal.”

(Pelaporan oleh David Brunnstrom; Penyuntingan oleh Chizu Nomiyama, Howard Goller dan David Gregorio)

Sila Baca Juga

Sekutu pengkritik Kremlin beracun Navalny dipenjara di Moscow kerana ekstremisme

Sekutu pengkritik Kremlin beracun Navalny dipenjara di Moscow kerana ekstremisme

MOSCOW (Reuters) – Pavel Zelensky, anggota pasukan Yayasan Anti-Rasuah pengkritik Kremlin, Alexei Navalny, dipenjarakan oleh …

%d bloggers like this: