Waktu keluar ke Cuti Cuti Malaysia
Waktu keluar ke Cuti Cuti Malaysia

Waktu keluar ke Cuti-Cuti Malaysia

PETALING JAYA: Mempunyai SOP, akan melakukan perjalanan. Rakyat Malaysia dalam perjalanan, sama ada untuk percutian atau lawatan keluarga.

Bagi penjawat awam, Fazil Mustapa, perjalanannya dari Sungai Petani, Kedah, ke Kuala Lumpur diperlukan kerana dia tidak melihat ibu dan adik-beradiknya sejak perintah kawalan pergerakan diberlakukan pada bulan Mac.

“Isteri saya melahirkan bayi kelima kami empat bulan yang lalu dan ibu saya belum bertemu dengan cucunya yang baru. Saya juga merindui dia.

“Oleh kerana perjalanan antara negeri diizinkan lagi dan sempena musim percutian, saya memutuskan untuk membawa keluarga saya menziarahinya,” katanya ketika ditemui di KL Sentral semalam di mana dia menunggu untuk berangkat ke Sungai Petani.

Fazil, 38, mengatakan ini adalah pertama kalinya anak-anaknya melakukan perjalanan di Electric Train Service (ETS).

“Saya yakin kewaspadaan KTM Bhd dalam memastikan keselamatan orang ramai di dalam kereta api,” katanya.

Fazil mengatakan bahawa dia dan isterinya memberi tahu untuk memberi tahu anak-anak mereka mengenai prosedur operasi standard (SOP), seperti memakai topeng muka dan sering mencuci tangan.

Dia mengatakan bahawa banyak orang yang melancong sekarang tidak melakukannya hanya kerana bercuti.

“Ini lebih untuk berhubungan dengan ahli keluarga kita terutama pada masa-masa sukar ini,” tambahnya.

Penulis sukan yang berpangkalan di Selangor, Bob Faizeli Mohamed Din, 39, mengatakan bahawa perjalanan dengan anak-anak sekarang memerlukan lebih banyak persiapan, seperti memastikan bekalan topeng muka mencukupi.

Dia membuat lawatan ke kampung halaman isterinya Norshafarina Ismail di Kepala Batas, Pulau Pinang, semalam.

“Saya mempunyai lima anak, berusia antara satu hingga 11 tahun. Oleh itu, kami memutuskan untuk pergi dengan kereta untuk keselesaan dan untuk mengelakkan risiko hubungan fizikal. Selain berjumpa dengan ahli keluarga, perjalanan ini terutama mengenai bersiar-siar dengan kereta.

“Kami tidak akan tinggal terlalu lama di suatu tempat dan akan pergi jika ia sesak,” katanya.

Mengenai makanan mereka, Bob mengatakan bahawa dia atau Norshafarina akan membeli dari kios petrol, gerai makanan segera atau gerai penjaja sementara anak-anak masih berada di dalam kereta.

Namun, gambar keluarga di terminal feri Raja Tun Uda adalah suatu keharusan.

“Kami menaiki feri dari Butterworth ke George Town. Sudah menjadi tradisi bagi anak-anak saya untuk mengambil gambar di feri, ”tambahnya.

Penerbit visual Angela Marzuki Chang, 35, yang mengambil penerbangan pulang ke Langkawi, mengatakan pesawat itu hampir penuh.

“Kedai bebas cukai yang menjual coklat dan gula-gula juga menikmati perniagaan yang cepat,” katanya, sambil menambah bahawa sebahagian besar pengunjung juga mematuhi SOP.

Dianggarkan 31 penerbangan mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Langkawi pada hari Jumaat dan semalam.

Muizzudin Ishak, 17, mengatakan bahawa dia dan keluarganya dari Batu Pahat, Johor, memutuskan untuk menghabiskan percutian mereka di Langkawi.

“Kami sudah lama merancang percutian. Saudara-saudari memutuskan Langkawi dan membawa ibu bapa kita bersama, ”katanya.

Adapun Samsul Shahruni, 39, sejak dia melakukan perjalanan perniagaan ke Langkawi, dia memutuskan untuk membawa isteri dan tiga anak perempuannya untuk percutian singkat.

“Keadaan di lapangan terbang dapat dikendalikan, tidak seperti jeti di mana terdapat begitu banyak orang yang menunggu feri,” katanya.

Di Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang, beberapa pelancong dilihat menggunakan peralatan pelindung diri yang dibuat khas.

Pengendali masuk Langkawi, pengurus besar Heavenly Escape Holiday Sdn Bhd, Azlan Abas berkata perniagaannya baik tetapi “kami selalu mengingatkan pelanggan kami bahawa mereka harus mematuhi SOP”.

Dia mengatakan syarikat itu juga melakukan pembersihan kenderaan sewaan mereka setiap hari dan hanya akan berurusan dengan hotel yang mengamalkan SOP ketat di premis mereka.

“Selama kita mengikuti SOP dan selalu waspada, itu harus baik-baik saja,” katanya.

Pengurus Besar Langkawi Aseania Resort and Spa Group, Jasmy Othman berkata, kebanyakan hotel di pulau itu, terutama yang berhampiran pantai, menikmati kadar penghunian yang baik.

Presiden Organisasi Industri Pelancongan Langkawi Ahmad Phisol Ishak mengatakan pulau itu menerima kira-kira 10,000 pelancong pada hujung minggu sejak penghapusan sekatan perjalanan antara negara.

Syarikat penerbangan seperti AirAsia telah berusaha untuk mempercepat pemulihan pelancongan, termasuk menawarkan kolaborasi baru dan laluan penerbangan.

Ketua komersial AirAsia, Amanda Woo berkata, pemulihan pelancongan domestik adalah usaha kolektif dari pelaku industri.

“AirAsia komited untuk meningkatkan hubungan jaringan domestik dengan tambang rendah, dan meneruskan prosedur kesihatan dan kebersihan yang ketat untuk semua orang melakukan perjalanan dengan yakin,” katanya

Sila Baca Juga

Pakej Permai Bayaran sekali sahaja RM500 untuk pemandu pelancong teksi

Pakej Permai: Bayaran sekali sahaja RM500 untuk pemandu pelancong, teksi dan pemandu bas, kata PM

KUALA LUMPUR (BK): Pemandu pelancong, pemandu teksi dan bas akan menerima bantuan kewangan sekali RM500 …

%d bloggers like this: