Walaupun kemajuan teknologi tinggi banyak orang Eropah yang berhati hati mengambil
Walaupun kemajuan teknologi tinggi banyak orang Eropah yang berhati hati mengambil

Walaupun kemajuan teknologi tinggi, banyak orang Eropah yang berhati-hati mengambil gambar COVID

WARSAW / SOFIA (Reuters) – Eropah melancarkan perjalanan vaksinasi COVID-19 yang besar pada hari Ahad untuk cuba mengendalikan wabak coronavirus tetapi banyak orang Eropah ragu-ragu tentang kecepatan di mana vaksin telah diuji dan disetujui dan enggan melakukan suntikan. .

Kesatuan Eropah telah memperoleh kontrak dengan pelbagai pembuat ubat termasuk Pfizer dan BioNTech, Moderna dan AstraZeneca, dengan jumlah lebih dari dua bilion dos dan telah menetapkan matlamat agar semua orang dewasa diinokulasi tahun depan.

Tetapi tinjauan menunjukkan tingkat keraguan yang tinggi terhadap inokulasi di negara-negara dari Perancis ke Polandia, dengan banyak digunakan untuk vaksin yang memerlukan puluhan tahun untuk berkembang, bukan hanya berbulan-bulan.

“Saya rasa tidak ada vaksin dalam sejarah yang telah diuji dengan begitu cepat,” kata Ireneusz Sikorski, 41, ketika dia keluar dari gereja di pusat Warsaw bersama dua anaknya.

“Saya tidak mengatakan vaksinasi tidak seharusnya berlaku. Tetapi saya tidak akan menguji vaksin yang belum disahkan pada anak-anak saya, atau pada diri saya sendiri.”

Tinjauan di Poland, di mana ketidakpercayaan terhadap institusi awam semakin mendalam, menunjukkan kurang daripada 40% orang yang merancang untuk mendapat vaksin, buat masa ini. Pada hari Ahad, hanya separuh kakitangan perubatan di hospital Warsaw di mana tembakan pertama di negara ini telah mendaftar.

Di Sepanyol, salah satu negara yang paling teruk dilanda Eropah, Jerman, penyanyi dan komposer muzik berusia 28 tahun yang berasal dari Tenerife, juga merancang untuk menunggu sekarang.

“Tidak ada orang yang dekat dengan saya yang memilikinya (COVID-19). Saya jelas tidak mengatakan bahawa ia tidak wujud kerana banyak orang telah meninggal kerana itu, tetapi buat masa ini saya tidak akan memilikinya (vaksin).”

Seorang uskup Kristian Ortodoks di Bulgaria, di mana 45% orang mengatakan mereka tidak akan mendapat tembakan dan 40% merancang untuk menunggu untuk melihat apakah ada kesan sampingan negatif, berbanding COVID-19 dengan polio.

“Saya sendiri, saya diberi vaksin terhadap segala yang saya dapat,” kata Uskup Tihon kepada wartawan setelah mendapat tembakan, berdiri di samping menteri kesihatan di Sofia.

Dia bercakap tentang kegelisahan terhadap polio sebelum vaksinasi tersedia pada tahun 1950-an dan 1960-an.

“Kami semua gemetar kerana takut terkena polio. Dan kemudian kami sangat gembira,” katanya. “Sekarang, kita harus meyakinkan orang. Sayang sekali.”

Lompatan HEBAT KE DEPAN

Keraguan yang meluas tampaknya tidak mengambil kira perkembangan ilmiah dalam beberapa dekad kebelakangan ini.

Kaedah tradisional untuk membuat vaksin – memperkenalkan virus yang lemah atau mati, atau sepotong, untuk merangsang sistem kekebalan tubuh – memerlukan lebih dari satu dekad secara purata, menurut kajian 2013. Satu vaksin selesema pandemik memakan masa lebih dari lapan tahun sementara vaksin hepatitis B hampir 18 tahun dalam pembuatannya.

Vaksin Moderna, berdasarkan teknologi yang disebut asid ribonukleat messenger (mRNA), bermula dari penjujukan gen ke suntikan manusia pertama dalam 63 hari.

“Kami akan melihat kembali kemajuan yang dicapai pada tahun 2020 dan mengatakan: ‘Itu adalah ketika sains benar-benar membuat kemajuan’,” kata Jeremy Farrar, pengarah Unit Penyelidikan Klinikal Universiti Oxford, yang disokong oleh Wellcome Amanah.

Pukulan Pfizer / BioNTech dikaitkan dengan beberapa kes reaksi alergi yang teruk kerana telah dilancarkan di United Kingdom dan Amerika Syarikat. Tidak terdapat kesan sampingan jangka panjang yang serius dalam ujian klinikal.

Pengundi bebas Alpha Research mengatakan bahawa tinjauannya baru-baru ini menunjukkan bahawa kurang dari satu dari lima orang Bulgaria dari kumpulan pertama yang akan ditawarkan vaksin – pakar perubatan, ahli farmasi, guru dan kakitangan rumah sakit – merancang untuk menjadi sukarelawan untuk mendapatkan suntikan.

Tinjauan IPSOS ke 15 negara yang diterbitkan pada 5 November menunjukkan bahawa 54% orang Perancis akan mendapat vaksin COVID jika ada. Angka itu 64% di Itali dan Sepanyol, 79% di Britain dan 87% di China.

Jajak pendapat IFOP kemudian – yang tidak mempunyai data perbandingan untuk negara lain – menunjukkan bahawa hanya 41% orang di Perancis yang akan mengambil gambar.

Di Sweden, di mana kepercayaan masyarakat terhadap pihak berkuasa meningkat seperti di tempat lain di seluruh Nordik, lebih daripada dua orang dari tiga orang ingin diimunisasi. Namun, ada yang mengatakan tidak.

“Sekiranya seseorang memberi saya 10 juta euro, saya tidak akan menerimanya,” kata Lisa Renberg, 32, pada hari Rabu.

Perdana Menteri Poland Mateusz Morawiecki mendesak Poles pada hari Ahad untuk mendaftar untuk vaksinasi, dengan mengatakan kesan kekebalan kawanan bergantung kepada mereka.

Pengkritik mengatakan pemimpin nasionalis Warsaw terlalu menerima sikap anti-vaksinasi pada masa lalu dalam usaha untuk mendapatkan sokongan konservatif.

(Laporan tambahan oleh Anna Wlodarczak-Semczuk di Warsawa, Colm Fulton di Stockholm, Phil Blenkinsop di Brussels dan Silvio Castellanos di Madrid; Penulisan oleh Justyna Pawlak; Penyuntingan oleh Nick Macfie)

Sila Baca Juga

Parti pembangkang Uganda mengatakan akan mencabar keputusan pilihan raya presiden

Parti pembangkang Uganda mengatakan akan mencabar keputusan pilihan raya presiden

KAMPALA (Reuters) – Parti pemimpin pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan pada hari Ahad bahawa pihaknya …

%d bloggers like this: