Warga PPR Intan Baiduri mengatakan kemudahan yang cukup baru menunjukkan
Warga PPR Intan Baiduri mengatakan kemudahan yang cukup baru menunjukkan

Warga PPR Intan Baiduri mengatakan kemudahan yang cukup baru menunjukkan tanda-tanda penuaan

Bumbung yang bocor, jubin yang pecah, selokan hujan yang rosak, saluran paip yang buruk dan pagar yang pecah – ini biasanya merupakan tanda-tanda bangunan penuaan yang runtuh.

Walau bagaimanapun, masalah ini dilihat di bangunan baru yang dibuka lebih dua tahun yang lalu.

Khairul mengatakan air hujan keluar dari paip dan membanjiri tingkat bawah tempat letak kereta PPR.

Ia adalah kemudahan letak kereta bertingkat untuk Projek Perumahan Rakyat (PPR) Intan Baiduri di Kepong, Kuala Lumpur.

Tempat letak kereta ini siap dibina pada September 2017 tetapi tetap tidak dapat diakses oleh penduduk sehingga Disember 2018 apabila akhirnya dikeluarkan dengan Sijil Siap dan Pematuhan (CCC).

Dengan kos RM30 juta, ia adalah salah satu daripada 12 tempat letak kereta bertingkat yang dibina oleh DBKL.

Ketua Blok A PPR Intan Baiduri, Khairul Anuwar Yusoff berkata, ketika tempat letak kereta itu akhirnya dibuka setelah menunggu lama, bangunan itu mempunyai banyak masalah.

“Kali pertama kami melihat masalah adalah ketika hujan.

“Air hujan keluar dari paip dan membanjiri lantai bawah.”

Dia mengatakan air akan tetap bertakung di tempat letak kereta selama berhari-hari dan berubah menjadi tempat pembiakan nyamuk.

“Ini terlihat sangat modern dan canggih dari luar,” kata penduduk Zamanhury Ezin, “tetapi semuanya berantakan.”

Di PPR Desa Tun Razak di Bandar Tun Razak, tempat letak kereta bertingkat masih tidak dibuka walaupun bangunan itu siap lebih dari setahun sebelumnya.

Pengerusi jawatankuasa penduduk PPR, Anuar Sudin berkata, bangunan lapan tingkat dengan 1,186 tempat letak kenderaan itu tidak dapat diakses oleh penduduk.

“Kami mempunyai 3,000 kereta di sini, yang semakin meningkat dan orang-orang taman dua dan tiga, sementara bangunan moden yang besar ini yang dibina untuk penduduk telah menjadi gajah putih,” katanya.

Dia menekankan bahawa penduduk sebelum ini menentang projek tempat letak kereta kerana dibina di atas tanah taman permainan.

“Kami meminta DBKL untuk membinanya di tempat lain yang berdekatan, tetapi mereka mengatakannya terlalu jauh.

“Oleh itu, mereka mengambil taman permainan kami dan membina ini sebagai gantinya. Sekarang anak-anak kita tidak mempunyai tempat untuk bermain, dan kita masih tidak mempunyai tempat untuk bermain, ” tambahnya.

Zamanhury mengatakan tempat letak kereta kelihatan mewah di luar, tetapi ia runtuh di dalam.

Begitu juga, penduduk PPR Desa Rejang di Taman Setapak Jaya telah lama menunggu kemudahan tempat letak kenderaan mereka, tetapi walaupun sudah siap sekarang, ia tidak mempunyai CCC.

Pengerusi Persatuan Penduduk PPR Desa Rejang, Mohd Noor Md Tahir berkata, terdapat beberapa masalah dengan kontraktor dan tempat letak kenderaan masih kelam-kabut.

Penduduk PPR Hiliran Ampang di Jalan Ampang Putra juga sabar menunggu tempat letak kenderaan mereka dibuka kerana kawasan ini sangat sesak.

“Sudah siap, tapi kami masih menunggu DBKL membukanya,” kata ketua Blok B dan C RA Azizan Othman.

“Tempat ini sesak kerana banyak keluarga memiliki lebih dari satu kereta dan anda dapat melihat orang-orang berkembar dan bertiga setiap hari,” katanya, berharap keadaan akan segera berakhir.

Noor Rimah mengatakan walaupun diskaun 50% yang ditawarkan oleh DBKL, penduduk masih enggan menggunakan kemudahan tempat letak kereta di PPR Sri Kota.

Sementara itu, penduduk PPR Sri Kota di Bandar Tun Razak mempunyai tempat letak kenderaan bertingkat baru selama lebih dari setahun sekarang, tetapi hanya seperempat penduduk yang menggunakannya.

“Pada mulanya kami tidak berpuas hati dengan kadar letak kereta bulanan RM60, harganya mahal.

“DBKL telah bersetuju untuk mengurangkan jumlahnya menjadi RM30, yang menurut saya wajar, tetapi masih banyak yang enggan menggunakan kemudahan itu,” kata Pengerusi Persatuan Penduduk PPR Sri Kota, Noor Rimah Mohamad.

Dia mengatakan ini disebabkan oleh beberapa penyewa yang masih berhutang sejumlah besar sewa yang belum dibayar kepada DBKL.

Penduduk Remah Hassan berkata, penduduk harus berhenti menjadi tidak bertanggungjawab dan membayar yurannya.

“Anda berhutang, anda bayar. Saya telah membayar sewa saya dengan segera selama bertahun-tahun dan begitu juga orang lain. Ia sudah sangat murah.

“Tempat letak kenderaan ini dibina untuk penduduk dan mereka harus menggunakannya,” katanya.

Sila Baca Juga

Saya mendapat sokongan dua lagi ahli parlimen pembangkang kata PM

Saya mendapat sokongan dua lagi ahli parlimen pembangkang, kata PM

PETALING JAYA: Anggota Parlimen PKR Julau dan Tebrau telah menyatakan sokongan mereka terhadap kerajaan Perikatan …

%d bloggers like this: