Warga PPR Pekan Kepong menggunakan kemahiran mereka untuk menggunakan semula
Warga PPR Pekan Kepong menggunakan kemahiran mereka untuk menggunakan semula

Warga PPR Pekan Kepong menggunakan kemahiran mereka untuk menggunakan semula bahan

Bengkel PENGAMBILAN yang didirikan di Projek Perumahan Rakyat (PPR) Pekan Kepong di Kuala Lumpur merupakan sarang aktiviti.

Anggota dan sukarelawan badan bukan kerajaan Persatuan Socio Ekonomi & Alam Sekitar (Perseas) sibuk menjahit barang menggunakan sepanduk dan bunting kitar semula.

Banyak kitar semula dan penggunaan semula dilakukan oleh penduduk di sini yang terlatih dalam pertanian bandar.

Diketuai oleh presiden pengasas Nor Hilmi Mohamed, 55, dan pasukannya yang berusia 20 tahun, kumpulan ini telah bekerjasama dengan Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL), Local Agenda 21 (LA21) dan SWCorp yang memfokuskan pada kehidupan lestari di Kepong selama dua tahun sekarang.

“DBKL mengizinkan kami menggunakan ruang (untuk bengkel) secara percuma,” katanya.

Ketika StarMetro mengunjungi bengkel itu, dua sukarelawan dilihat menjahit sepanduk lama dan memasang celemek, beg tote, beg poli, jas hujan serta alat pelindung diri (PPE).

Seorang penduduk PPR Pekan Kepong memakai jas hujan yang diperbuat daripada sepanduk lama.

Selain menjual barang-barang tersebut di acara-acara dan roadshow yang mempromosikan kitar semula dan kehidupan berkelanjutan, kain rentang dan bunting lama juga dikitar semula menjadi beg poli sebagai pasu bunga alternatif.

“Beg poli lebih murah dan lebih mudah digunakan untuk pertanian bandar,” kata Nor Hilmi, sambil menambah bahawa beg itu tahan lama dan ditebuk dengan lubang untuk membolehkan air mengalir.

“Ia tahan dengan mudah dan sangat baik untuk menanam tanaman dan anak pokok untuk sayur-sayuran seperti cili, timun, tomato, dan juga padi.

“Kami menggunakan sepanduk dan bunting yang lebih tua dan usang untuk membuat polibeg, sementara sepanduk yang lebih baru disediakan untuk membuat beg tote dan jas hujan,” jelas Nor Hilmi.

Dia mengatakan bahawa mereka mendapatkan beg yang lebih lama dari pejabat cawangan DBKL Kepong, sementara yang baru adalah dari penganjur dan penganjur acara.

“Apabila acara selesai, sukarelawan kami akan mengumpulkan sepanduk untuk mengelakkannya sampai di tempat pembuangan sampah.

“Ini cukup kuat untuk menahan hujan dan panas.

Jadi, bukannya membiarkannya membusuk di tempat pembuangan sampah, kami mengitar semula, ” katanya sambil menambah bahawa beg tote, rompi, kotak pensil dan apron dijual antara RM10 dan RM15 setiap satu.

Selain sepanduk, seluar jeans dan pakaian lama juga dipasang di bengkel.

Nor Hilmi tidak menyangka akan terlibat dalam kehidupan lestari.

Warga Kepong mengingat pengalaman membuka mata pada usia 19 tahun, ketika dia mengikuti latihan membersihkan sungai.

“Saya mengambil bahagian dalam latihan pembersihan Sungai Klang dengan NGO Jepun ketika itu.

“Saya terkejut melihat benda-benda yang keluar dari sungai pada hari itu,” katanya, sambil menambah bahawa ia mengubah hidupnya menjadi lebih baik.

Sejak itu, Nor Hilmi terlibat dalam pelbagai NGO yang mengkhususkan diri dalam masalah alam sekitar dan kehidupan lestari.

“Ideanya adalah pembaziran sifar.

“Daripada sisa makanan yang masuk ke tempat pembuangan sampah, ia akan menjadi kompos.

“Sepanduk tekstil dan vinil lama akan dikitar semula dan dijual.

“Matlamat kami adalah untuk mengurangkan kesan persekitaran bahan-bahan ini di tempat pembuangan sampah, sungai dan udara,” tambahnya.

Sila Baca Juga

Vaksinasi akan bermula 24 Februari

Vaksinasi akan bermula 24 Februari

PETALING JAYA: Program Imunisasi Covid-19 Nasional akan bermula pada hari Rabu, dua hari lebih awal …

%d bloggers like this: