WhatsApp berebut ketika pengguna di pasar India yang besar khawatir
WhatsApp berebut ketika pengguna di pasar India yang besar khawatir

WhatsApp berebut ketika pengguna di pasar India yang besar khawatir dengan privasi

NEW DELHI (Reuters) – WhatsApp memerangi ketidakpercayaan di seluruh dunia setelah mengemas kini dasar privasinya untuk membiarkannya berkongsi beberapa data pengguna dengan Facebook induk dan firma kumpulan lain, dan risiko serangan itu menggagalkan cita-citanya di pasaran terbesarnya, India.

Walaupun WhatsApp belum melihat pemasangan secara besar-besaran aplikasinya di India, pengguna yang prihatin terhadap privasi semakin banyak memuat turun aplikasi saingan seperti Signal dan Telegram, kata firma penyelidikan, mendorong mereka lebih tinggi pada carta muat turun dan meletakkan aplikasi tersebut di hadapan pesaing mereka di mana-mana di India buat pertama kalinya.

Reaksi di India – di mana 400 juta pengguna bertukar lebih banyak mesej di WhatsApp daripada di mana sahaja di dunia – telah memaksa aplikasi pesanan untuk melepaskan iklan iklan yang berharga puluhan juta rupee minggu ini di sekurang-kurangnya 10 surat khabar Inggeris dan Hindi.

“Menghormati privasi anda dikodkan ke dalam DNA kami,” kata WhatsApp dalam satu pengumuman surat kabar.

Ia mengatakan bahawa kemas kini dasar privasinya “tidak mempengaruhi privasi mesej anda dengan rakan dan keluarga anda dengan cara apa pun”. WhatsApp juga mengatakan bahawa perubahan pada dasar privasi hanya berkaitan dengan interaksi pengguna dengan perniagaan.

Ketika diminta untuk memberi komen, WhatsApp merujuk Reuters kepada pernyataan yang diterbitkan mengenai privasi.

Kempen media – serupa dengan yang dijalankan dua tahun lalu ketika menghadapi kritikan di India kerana tidak melakukan cukup untuk membendung maklumat – menggarisbawahi keparahan krisis untuk platform pesanan paling popular di dunia.

Induk Facebook dan WhatsApp telah bertaruh besar pada India dan mana-mana pengguna yang menggerutu dapat menggagalkan rancangan mereka.

Tahun lalu, Facebook melabur $ 5.7 bilion dalam unit digital kumpulan minyak-ke-teknologi India Reliance – perjanjian terbesar syarikat media sosial sejak pembelian WhatsApp bernilai $ 22 bilion pada tahun 2014.

Sebahagian besar pelaburan India bergantung pada projek WhatsApp dan Reliance untuk membolehkan kira-kira 30 juta pemilik kedai ibu dan pop bertransaksi secara digital.

Walaupun perkhidmatan pembayaran WhatsApp, yang disetujui oleh pemproses pembayaran utama India akhir tahun lalu setelah menunggu selama dua tahun, tidak termasuk dalam kemas kini dasar privasi, peralihan pengguna yang cukup besar kepada utusan lain boleh bererti kalah dengan saingan yang baik.

KEPENTINGAN DI BAWAH

Pengguna di seluruh dunia merasa khuatir ketika WhatsApp mengatakan pada 4 Januari, pihaknya berhak untuk berkongsi beberapa data pengguna termasuk lokasi dan nombor telefon, dengan Facebook dan unitnya seperti Instagram dan Messenger.

Walaupun WhatsApp berusaha untuk menenangkan ketakutan dan meyakinkan pengguna bahawa ia atau Facebook tidak akan dapat mengakses mesej, panggilan, atau log panggilan mereka, kemas kini dasar privasi mencetuskan ribut di seluruh dunia dengan muat turun Isyarat membengkak ketika orang mencari utusan alternatif.

Signal adalah aplikasi percuma yang paling banyak dimuat turun di India pada kedua-dua iOS Apple dan Android Android yang melebihi WhatsApp, menurut firma penyelidikan internet Top10VPN.

Muat turun Signal di India meningkat kepada 7,100,000 antara 5 Januari dan 12 Januari, dari sekitar 15,000 hari sebelumnya, menurut firma analisis Sensor Tower. Muat turun Telegram melonjak 40% sementara muat turun WhatsApp turun 30% dalam tempoh tersebut.

Manish Khatri, seorang penjual telefon pintar yang berpusat di Mumbai, mengatakan banyak pelanggannya bertanya apakah WhatsApp dapat membaca mesej mereka.

Permulaan India juga cepat bertindak balas.

“Di sini, WhatsApp / Facebook menyalahgunakan monopoli mereka dan merampas privasi jutaan pengguna,” kata Vijay Shekhar Sharma, ketua eksekutif fintech Paytm yang disokong Alibaba, di Twitter.

“Kita harus beralih ke @signalapp SEKARANG. Terpulang kepada kita untuk menjadi mangsa atau menolak tindakan tersebut.”

MobiKwik, firma pembayaran digital lain, telah mula menggunakan WhatsApp untuk komunikasi perniagaan tetapi telah memutuskan untuk beralih ke Google dan Signal, kata bosnya.

“Saya membuat diri saya tidak tersedia di WhatsApp dan saya telah menasihati eksekutif kanan untuk melakukan perkara yang sama,” kata Ketua Pegawai Eksekutif MobiKwik Bipin Preet Singh kepada Reuters.

Sistem pembayaran WhatsApp di India bersaing dengan Paytm dan MobiKwik serta Google Pay dan Walmart’s PhonePe.

(Pelaporan oleh Sankalp Phartiyal; Penyuntingan oleh Euan Rocha, Robert Birsel)

Sila Baca Juga

Media tempatan Pekerja NetEase Beijing positif untuk Covid 19 kakitangan diperintahkan

Media tempatan: Pekerja NetEase Beijing positif untuk Covid-19, kakitangan diperintahkan untuk bekerja dari rumah

Syarikat gergasi permainan China, NetEase telah meminta semua kakitangan di pejabatnya di Beijing untuk bersiap-siap …

%d bloggers like this: