WhatsApp menekankan privasi ketika pengguna berduyun duyun bersaing
WhatsApp menekankan privasi ketika pengguna berduyun duyun bersaing

WhatsApp menekankan privasi ketika pengguna berduyun-duyun bersaing

WhatsApp pada 12 Januari meyakinkan pengguna tentang privasi di perkhidmatan pesanan milik Facebook ketika orang ramai berpindah ke saingan Telegram dan Signal setelah mengubah syaratnya.

Terdapat “banyak informasi yang salah” mengenai pembaruan syarat perkhidmatan mengenai pilihan untuk menggunakan WhatsApp untuk menghantar pesanan perniagaan, eksekutif Facebook Adam Mosseri, yang mengetuai Instagram, mengatakan dalam sebuah tweet.

Syarat baru WhatsApp mencetuskan kritikan, kerana pengguna di luar Eropah yang tidak menerima syarat baru sebelum 8 Februari akan terputus dari aplikasi pesanan.

“Kemas kini polisi tidak mempengaruhi privasi mesej anda dengan rakan atau keluarga dengan cara apa pun,” kata Mosseri.

Kemas kini berkenaan bagaimana pedagang yang menggunakan WhatsApp untuk berbual dengan pelanggan dapat berbagi data dengan Facebook, yang dapat menggunakan informasi untuk menargetkan iklan, menurut jaringan sosial.

“Kami tidak dapat melihat mesej peribadi anda atau mendengar panggilan anda, dan Facebook juga tidak,” kata WhatsApp dalam catatan blog.

“Kami tidak menyimpan catatan mengenai siapa yang dihantar atau dihubungi oleh semua orang. Kami tidak dapat melihat lokasi anda yang dikongsi dan juga Facebook. “

Data lokasi bersama dengan isi mesej dienkripsi dari hujung ke hujung, menurut WhatsApp.

“Kami memberi pilihan kepada perniagaan untuk menggunakan perkhidmatan hosting yang selamat dari Facebook untuk menguruskan obrolan WhatsApp dengan pelanggan mereka, menjawab pertanyaan, dan mengirim informasi yang berguna seperti resit pembelian,” kata WhatsApp dalam catatan tersebut.

“Sama ada anda berkomunikasi dengan perniagaan melalui telefon, e-mel, atau WhatsApp, ia dapat melihat apa yang anda katakan dan mungkin menggunakan maklumat tersebut untuk tujuan pemasarannya sendiri, yang mungkin termasuk iklan di Facebook.”

Mengetuk Telegram

Aplikasi pemesejan yang disulitkan Telegram telah melihat peringkat pengguna meningkat semasa pengumuman syarat perkhidmatan WhatsApp, kata pengasas kelahiran Rusia, Pavel Durov.

Durov, 36, mengatakan di saluran Telegramnya pada 12 Januari bahawa aplikasi itu mempunyai lebih dari 500 juta pengguna aktif bulanan pada minggu pertama Januari dan “25 juta pengguna baru bergabung dengan Telegram dalam 72 jam terakhir sahaja”.

WhatsApp mempunyai lebih daripada dua bilion pengguna.

“Orang tidak lagi ingin menukar privasi mereka dengan perkhidmatan percuma,” kata Durov tanpa merujuk langsung kepada aplikasi saingan.

Aplikasi pemesejan terenkripsi Signal juga telah melihat lonjakan permintaan yang besar, dibantu oleh cadangan tweet oleh usahawan bersiri terkenal Elon Musk.

Telegram adalah platform media sosial yang popular di sejumlah negara, terutama di bekas Kesatuan Soviet dan Iran, dan digunakan untuk komunikasi peribadi dan berkongsi maklumat dan berita.

Durov berkata Telegram telah menjadi “tempat perlindungan” bagi mereka yang mencari platform komunikasi peribadi dan selamat dan memberi jaminan kepada pengguna baru bahawa pasukannya “mengambil tanggungjawab ini dengan sangat serius”.

Telegram ditubuhkan pada tahun 2013 oleh saudara Pavel dan Nikolai Durov, yang juga mengasaskan rangkaian media sosial Rusia, VKontakte.

Telegram enggan bekerjasama dengan pihak berkuasa dan menyerahkan kunci penyulitan, yang mengakibatkan larangannya di beberapa negara, termasuk Rusia.

Tahun lalu, Rusia mengumumkan bahawa ia akan mencabut larangannya untuk aplikasi messenger setelah lebih dari dua tahun percubaan yang tidak berjaya untuk menyekatnya. – AFP

Sila Baca Juga

Selena Gomez Big Tech mengambil wang dari kejahatan

Selena Gomez: Big Tech ‘mengambil wang dari kejahatan’

LOS ANGELES: Beberapa jam selepas sekumpulan penyokong Trump yang marah menguasai Capitol AS dalam pemberontakan …

%d bloggers like this: